Wanita dituduh menipu sistem SafeEntry dengan menggunakan token TraceTogether keponakan untuk memasuki mal dan perpustakaan
Singapore

Wanita dituduh menipu sistem SafeEntry dengan menggunakan token TraceTogether keponakan untuk memasuki mal dan perpustakaan

SINGAPURA: Seorang wanita diduga menggunakan token TraceTogether keponakannya untuk memasuki dua mal dan perpustakaan, ketika dia seharusnya mengasingkan diri di rumah sambil menunggu hasil tes reaksi berantai polimerase (PCR).

Priscilla Tan Siew Sin, 34, diberikan tiga tuduhan kecurangan sistem SafeEntry pada hari Jumat (12 November).

Dia dituduh menggunakan token TraceTogether keponakannya untuk memasuki The Poiz Center sekitar pukul 19:50 pada 30 April, dan menggunakan token yang sama untuk memasuki The Esplanade Library sekitar pukul 17:20 pada 2 Mei.

Sekitar setengah jam kemudian, dia diduga menggunakan token keponakannya lagi untuk memasuki Marina Square.

Dia dituduh mewakili dirinya sebagai keponakannya dan secara tidak jujur ​​mendorong sistem SafeEntry untuk menghilangkan aksesnya ke lokasi tersebut.

Tidak ada indikasi dalam dokumen pengadilan tentang bagaimana dia ditangkap.

Menurut pernyataan polisi, Tan telah diarahkan oleh perusahaannya untuk mengisolasi diri di rumah setelah melakukan kontak dekat dengan pasien positif COVID-19, sambil menunggu hasil tes PCR-nya.

Sebagai gantinya, dia diduga menggunakan token keponakannya untuk memasuki tempat yang berbeda selama dua hari.

Polisi mengatakan mereka menganggap serius “perilaku tidak bertanggung jawab” seperti itu, terutama dalam situasi COVID-19 saat ini.

“Setiap orang perlu memainkan peran mereka dengan bertanggung jawab secara sosial dan anggota masyarakat disarankan untuk mengambil langkah-langkah manajemen aman yang berlaku dengan serius,” kata polisi.

Tan ditawari jaminan sebesar S$3.000 dan akan kembali ke pengadilan pada bulan Desember.

Jika terbukti melakukan kecurangan, dia bisa dipenjara hingga lima tahun dan didenda per dakwaan.

Posted By : nomor hongkong