Waktu terbaik untuk membuat game Discworld baru adalah 10 tahun yang lalu – waktu terbaik kedua adalah sekarang

Waktu terbaik untuk membuat game Discworld baru adalah 10 tahun yang lalu – waktu terbaik kedua adalah sekarang

Sesuatu yang luar biasa terjadi selama Natal: Saya membawa anak-anak saya untuk melihat adaptasi layar lebar Maurice yang Menakjubkan dan Hewan Pengerat Terdidiknya, dibintangi oleh Hugh Laurie dan Emilia Clarke, yang merupakan Aktor Nama Besar dari Hal-Hal Populer. Ini penting, karena ini adalah novel Discworld. Dan Discworld tidak pernah benar-benar menjadi raksasa seperti yang seharusnya. Yang membuat saya sangat terkejut dan senang, itu tetap menjadi kisah Discworld dalam terjemahannya menjadi kartun CGI untuk anak-anak. Ini sangat sesuai dengan bukunya, yang hanya satu dari seri yang panjangnya puluhan. Rincewind dan Twoflower bahkan memiliki akting cemerlang singkat. Saya mungkin terharu saat melihat nama Terry Pratchett di kredit pembukaan, karena saya menyadari ini adalah eksposur pertama anak-anak saya ke pikirannya yang luar biasa, dan bersumpah untuk mendorong mereka menjelajahinya lebih jauh jika mereka menunjukkan minat.


Pemasarannya tidak adil, tetapi ini adalah adaptasi yang sangat setia dan film Discworld terbaik hingga saat ini dengan selisih yang sangat besar.

Saya tidak ingat berapa umur saya ketika saya pertama kali menyadarinya Dunia diskalam semesta fantasi Terry Pratchett yang luar biasa kaya dan sangat beragam di mana ia mengatur 41 dari lima puluh novelnya yang aneh, tidak termasuk segudang spin-off, atlas, ensiklopedi, dan buku harian baru di alam semesta, tetapi pasti termasuk yang ia tulis dengan Neil Gaiman yang diadaptasi menjadi miniseri TV favorit di Amazon Prime Video pada tahun 2019 dan melakukannya dengan sangat baik sehingga entah bagaimana diperbarui untuk musim kedua meskipun disusun dan dipasarkan sebagai satu kali (yang merupakan kebalikan dari cara Netflix menjalankan berbagai hal, tapi itu erangan untuk hari lain).

Kesuksesan Good Omens relevan di sini karena, ini bukti positif bahwa kami masih terpikat oleh kreasi Terry Pratchett. Bagi kita pada usia tertentu, literatur anak-anaknya (Truckers, Diggers, Only You Can Save Mankind, dll) adalah pengalaman formatif seperti serial berbasis penyihir tertentu untuk anak-anak yang datang setelahnya. Bagi banyak dari kita, karya Pratchett adalah contoh langka dari buku yang dibuat guru untuk kita baca, yang sebenarnya kita nikmati.

Namun, entah bagaimana, pertemuan pertama saya dengan karyanya yang paling terkenal, seri Discworld, bukanlah The Color Of Magic (yang harus Anda baca terlebih dahulu, itu yang pertama) atau Mort (yang menurut semua orang harus Anda baca terlebih dahulu, kecuali mereka mencoba membuat Anda membaca Night Watch). Itu adalah game petualangan tunjuk-dan-klik yang disebut, eh, Discworld. Dan karena saya masih kecil dan juga bodoh, saya menganggap itu disebut demikian karena ada di CD-ROM.

kotak besar discworld

Nah, lihat, itu adalah “dunia” yang muncul di “cakram”, maka “Dunia Diskus”, masuk akal untuk anak berusia 11 tahun!

CD-ROM adalah hal yang relatif baru untuk video game pada saat itu dan sesuatu dari revolusi teknologi: hampir dalam semalam, game yang sebelumnya dikirimkan pada tujuh belas floppy disk dan tidak memiliki kredensial multimedia untuk dibicarakan (multimedia adalah kata kunci yang sangat besar di pertengahan 90-an karena semua orang di masa lalu adalah idiot) dikirim dalam satu CD-ROM, media yang menawarkan ruang penyimpanan senilai sekitar 700 disket, dan studio game sangat ingin mengisi kekosongan besar itu dengan semua multimedia yang Anda bisa. ngarai. Video gerak penuh! Animasi halus! Seluruh suara permainan dimainkan, oleh orang-orang sungguhan, dengan kualitas tinggi sehingga Anda benar-benar dapat memahami apa yang mereka katakan! Kami tidak pernah tahu yang seperti itu. Itu adalah salah satu revolusi itu, bersama dengan akselerator 3D dan TV definisi tinggi, yang benar-benar terasa seperti lompatan besar ke depan.

Dan Discworld siap untuk memanfaatkannya. Gim ini, tunjuk-dan-klik tumpul dalam gaya Lucasarts tetapi tidak sebagus itu (lihat, secara mekanis itu agak omong kosong) menggunakan bakat orang-orang yang suaranya benar-benar Anda kenali. Terutama Eric Idle, anggota pemeran Monty Python yang secara bersamaan menjadi favorit semua orang tetapi juga orang yang tidak dikatakan favorit mereka karena John Cleese lebih populer dan Michael Palin lebih terkenal.

Hanya segelintir piksel, tetapi dijiwai dengan begitu banyak kehidupan oleh beberapa talenta komedi terbaik yang pernah hidup

Rincewind adalah salah satu karakter Pratchett yang paling dicintai (walaupun dia sendiri tidak terlalu suka menulis, dengan terkenal menggambarkan perannya dalam cerita sebagai “untuk bertemu orang yang lebih menarik”), dan Idle melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk menyuarakannya selanjutnya. interpretasi karakter terasa sangat salah, tidak peduli seberapa akurat bukunya (dia dihidupkan oleh sejumlah aktor komedi selama bertahun-tahun, termasuk Nigel Planer di buku audio dan David Jason di adaptasi TV yang mengerikan di mana David Jason adalah sekitar empat puluh tahun lebih tua dari karakter yang seharusnya). Selain Eric Idle, Anda memiliki raksasa komedi seperti Jon Pertwee dan Tony Robinson yang mengisi peran bersama Kate Robbins dari Spitting Image dan pemula berbakat bernama Rob Brydon.

Gim ini cukup sukses untuk menelurkan dua sekuel, Discworld II: Missing Presumed dan Discworld Noir, yang terakhir dianggap oleh banyak orang sebagai yang terbaik dari ketiganya. Dan Rincewind tidak ada di dalamnya, yang lebih membuktikan maksud Terry. Seperti yang disebutkan, gim ini tidak terlalu bagus dalam hal gameplay atau mekanik. Itu adalah kartun yang agak interaktif, terlalu bertele-tele, dan tumpul sampai mengganggu. Sebagian besar, peran Anda di dalamnya sebagai pemain adalah menghabiskan opsi dialog. Kemajuan hampir tidak mungkin tanpa berkonsultasi dengan langkah-langkah (bukan hal yang mudah untuk diketahui jika itu tahun 1995, Anda berusia 11 tahun, dan ibu Anda tidak mengerti pentingnya “mendapatkan internet”).

Lebih dari seperempat abad sebelum High on Life, Discworld dengan santai menciptakan meta-humor video game.

Game Discworld pertama itu hampir tidak memenuhi syarat sebagai sebuah game. Tapi Tuhan yang baik itu lucu, dan menawan. Naskahnya ditabrak dengan permainan kata-kata sedemikian rupa sehingga melewati “menjengkelkan” dan mendarat di “komitmen yang mengesankan untuk bagian”. Sprite karakter lebih menarik dalam 100 piksel dan tiga bingkai animasi Not Lipsynced daripada yang dapat dikelola beberapa game modern dengan setengah juta poligon. Seni latar belakang yang mewah mengisyaratkan dunia fantasi besar dari materi sumber, dan semuanya dibawa pulang oleh pemandangan suara yang indah dari efek suara Radiophonic Workshop dan musik twiddly yang paling menawan yang pernah ditampilkan di General MIDI. Ini adalah paket yang luar biasa, pekerjaan yang menonjol untuk saat itu, dan yang terpenting, itu membawa banyak anak ke Discworld. Saya adalah salah satu dari mereka.

Adaptasi video game memiliki semacam kebiasaan berulang untuk memperkenalkan literatur kultus kepada khalayak yang lebih luas. Hari Natal 2022, Hari Natal pertama dengan pidato raja dalam lebih dari setengah abad, lebih terkenal dalam istilah televisi untuk perilisan Blood Origin, serial spin-off Witcher yang menceritakan asal usul Witchers, Perburuan Liar, dan menunjukkan The Conjunction of the Spheres di layar untuk pertama kalinya. Banyak orang mengira itu omong kosong (saya menikmatinya), tetapi intinya adalah bahwa hal itu tidak mungkin terjadi jika bukan karena kesuksesan yang luas dari seri game The Witcher dari CD Projekt RED, yang tidak ada hubungannya dengan serial TV. dengan, tapi yang pasti berutang keberadaannya.

Tanpa versi Geralt ini, Superman tidak akan pernah tertarik untuk mengambil peran tersebut

Mungkin saja, jika gamenya tidak ada, suatu hari Netflix akan mengadaptasi novel fantasi yang cukup tidak dikenal di luar negara asalnya Polandia (hei, mereka telah mengadaptasi banyak hal khusus), tetapi kemungkinan Henry Cavill terlibat dalam garis waktu itu adalah nihil. Nol. Sekarang. Dan oleh karena itu, Anda dapat berargumen dengan sangat masuk akal, keberadaan game tersebut sangat penting bagi kesuksesan acara tersebut – dalam hal menyalakan persepsi publik tentang serial tersebut, dan menandai minat Superman. Tanpa permainan, Geralt of Rivia mungkin dimainkan oleh orang yang tidak dikenal dengan hasil imbang yang kecil. Atau lebih buruk lagi, semacam aktor sinetron Australia yang mengerikan. Itu tidak tahan untuk dipikirkan.

Saya tidak menyarankan sedetik pun bahwa game Discworld baru akan mendorong seri ini ke ketinggian Krypton. Tapi pertimbangkan The Wolf Among Us; Saya minta maaf untuk melakukan ini kepada Anda, tetapi sekarang saya harus menunjukkan bahwa itu keluar hampir satu dekade yang lalu, pada bulan Oktober 2013.

Dianggap oleh banyak orang sebagai Game Telltale Terbaik Aktual, The Wolf Among Us muncul selama ledakan Telltale yang mengikuti adaptasi mereka yang luar biasa sukses dari The Walking Dead. Luar biasa dalam arti bahwa ini adalah bagian dari media Walking Dead yang benar-benar bagus: prestasi yang mencengangkan mengingat betapa bombastisnya materi sumbernya, dan belum lagi serial TV yang sangat suram yang membuat game tersebut bisa dibilang berputar.

The Wolf Among Us adalah salah satu game Telltale yang paling disukai, meskipun materi sumbernya cukup khusus menurut standar arus utama.

The Wolf Among Us adalah game yang sangat disukai sehingga sekuel yang direncanakan bertahan, pada saat penulisan, bagaimanapun, kematian Telltale sendiri: itu jatuh tempo tahun ini, sebenarnya. Dan itu hal yang aneh, karena ini adalah prekuel dari serangkaian novel grafis yang, meskipun menikmati status kultus yang cukup besar di antara Pembaca Komik, bukanlah jenis buku lucu yang bisa disebut oleh kakek Anda (berbeda sekali dengan, saya tidak tahu , Superman atau, eh, The Walking Dead). Mereka adalah pembalik halaman, penuh dengan ide-ide indah, menceritakan epik besar karakter buku cerita yang diasingkan ke dunia nyata.

Seperti Discworld, ia bermain dengan kiasan fantasi untuk menenun alegori dan sindiran dari goblin dan sihir. Maksud saya, itu mulai sedikit berantakan ketika Anda mengetahui bahwa semuanya adalah metafora yang sangat kasar untuk The Situation in the Middle East yang ditulis oleh seorang Amerika neokonservatif yang tidak menyesal. Yang bisa Anda lewati sampai salah satu karakter semuanya kecuali berdiri di tengah bingkai dan berkata “omong-omong, semua ini adalah metafora kasar untuk The Situation in the Middle East”. Tapi karya seninya sangat bagus!

Bertahun-tahun setelah mendedikasikan seluruh halaman komik fantasinya untuk cacian yang tidak akan keluar dari tempatnya di Fox News, penulis telah berubah menjadi semacam orang membosankan yang mengeluh tentang industri komik modern yang dikuasai oleh “monster tantrum yang kerdil”.

Dan, lihat, mengingat bahwa Terry Pratchett berasal dari tempat yang sangat mirip dalam penambangan cerita rakyatnya sebagai dasar untuk memegang cermin yang bengkok ke kenyataan (meskipun dengan kepekaan yang sangat berbeda dan kecerdasan yang jauh lebih banyak), sangat menggoda untuk membayangkan waktu di mana petualangan naratif gaya Telltale menikmati kesuksesan serupa di dunia video game. Selalu ada seruan untuk Pratchett-esque: seluruh seri Fable adalah buktinya, seperti kebencian pahit yang meluap secara online setiap kali Microsoft melakukan showcase yang gagal memberikan pembaruan pada Fable 4 yang mistis. Untuk referensi, itu setiap pameran sejak Juli 2020.

Fable tidak diragukan lagi terinspirasi oleh Pratchett: Bowerstone mungkin juga kembar dengan Ankh Morpork.

The Witcher, The Wolf Among Us, Fable, dan banyak lainnya menunjukkan bahwa ada selera yang sehat dalam bermain game untuk petualangan kaya cerita yang menghadirkan putaran unik pada cerita rakyat dan dongeng. Di Discworld, ada satu set dimensi bekas yang benar-benar ditabrak barang-barang itu. Ini sama menawan, lucu, dan relevan seperti sebelumnya, seperti yang dibuktikan dengan cekatan oleh film terbaru.

Tapi film SKY ORIGINALS setiap dekade atau lebih tidak melakukannya dengan adil. Juga tidak ada satu set buku audio baru yang mewah yang menampilkan orang-orang seperti Colin Morgan dan Peter Serafinowicz, enak apa adanya (produksinya, bukan aktornya, meskipun sebenarnya ya).

Game petualangan naratif telah menikmati kebangkitan besar-besaran selama sekitar satu dekade terakhir. Mereka tidak pernah lebih baik. Dan saya berpendapat bahwa kita tidak pernah membutuhkan humor Terry Pratchett, kehangatannya, kemampuannya yang luar biasa untuk menempatkan masalah sosial dan ekonomi yang kompleks dalam istilah sederhana, dan kemurahan hatinya lebih dari yang kita lakukan sekarang. Dia adalah institusi yang tidak akan pernah melawan kita, dan seorang pahlawan yang tidak akan pernah mengecewakan.

Sudah waktunya.

Apabila togelers sibuk bersama kesibukan masing-masing, maka selalu dapat memandang totohk pools lewat data hk. Setiap hari data hk bakal diupdate agar akan terlalu lengkap dan tidak tersedia yang terlewatkan. Semua hasil knowledge hk sudah dicatat menjadi dari pertama kali permainan togel hk ini tercipta.