Vietnam berupaya menaikkan plafon utang publik untuk memacu pertumbuhan
Asia

Vietnam berupaya menaikkan plafon utang publik untuk memacu pertumbuhan

HANOI: Vietnam sedang mempertimbangkan untuk menaikkan pagu utang publiknya dari level saat ini sebesar 60 persen dari produk domestik bruto untuk menopang ekonomi yang terkena dampak virus corona, kata menteri investasinya, Jumat (12 November).

“Jika tidak menaikkan plafon, tidak akan ada sumber daya yang cukup untuk pertumbuhan,” kata Nguyen Chi Dung kepada Majelis Nasional.

PDB Vietnam berkontraksi 6,17 persen pada kuartal ketiga 2021 dari tahun sebelumnya ketika pembatasan pandemi melanda, penurunan kuartalan paling tajam dalam catatan.

“Kami masih menghitung berapa plafon yang harus dinaikkan,” kata Dung. “Jika dinaikkan terlalu tinggi, itu akan menyebabkan ketidakstabilan ekonomi makro.”

Negara Asia Tenggara, yang telah menetapkan target pertumbuhan 6,5 persen untuk tahun ini, kemungkinan akan melihat tekanan inflasi, kata gubernur bank sentral Nguyen Thi Hong kepada anggota parlemen.

“Negara ini menghadapi tekanan inflasi pada 2022 pada faktor eksternal karena Vietnam adalah ekonomi terbuka,” kata Hong.

Skenario itu berarti bank sentral mungkin tidak bergantung pada pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Hong mengatakan inflasi tahun ini terlihat di bawah 4 persen, seperti yang ditargetkan oleh majelis.

Vietnam telah berhasil menahan wabah virus corona hingga pertengahan tahun ini, tetapi gelombang infeksi di Kota Ho Chi Minh dan kawasan industri di dekatnya menyebabkan pembatasan pergerakan yang memukul ekonomi dengan keras.

Total infeksi COVID-19 mencapai 1 juta pada hari Kamis, dengan 22.800 kematian tercatat.

Posted By : keluar hk