Utusan AS mendesak kerja sama China dalam pengurangan emisi

SHARM EL-SHEIKH, Mesir: Utusan iklim AS John Kerry meminta Beijing pada Minggu (20 November) untuk “mempercepat kemajuan bersama” dalam mengurangi emisi gas rumah kaca, menyusul pertemuan dengan mitranya dari China pada COP27 di Mesir.

Kerry dan Xie Zhenhua bertemu selama KTT PBB di resor Laut Merah Sharm el-Sheikh setelah Presiden AS Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping sepakat pada KTT G20 di Indonesia pekan lalu untuk melanjutkan kolaborasi dalam memerangi perubahan iklim.

Beijing menangguhkan pembicaraan pada Agustus karena marah atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Kerja sama antara negara adidaya adalah kunci dalam perang melawan pemanasan global dan telah menghasilkan terobosan di konferensi iklim PBB sebelumnya, terutama Perjanjian Paris 2015 yang bersejarah.

“Krisis iklim pada dasarnya merupakan masalah global – bukan bilateral -,” kata Kerry dalam sebuah pernyataan.

“Amerika Serikat dan China harus bisa mempercepat kemajuan bersama, tidak hanya untuk kepentingan kita, tapi untuk generasi mendatang,” tambah Kerry.

“Semua negara memiliki kepentingan dalam pilihan yang dibuat China dalam dekade kritis ini … Kita semua berharap China akan memenuhi tanggung jawab globalnya.”

Xie menggambarkan pembicaraannya dengan Kerry sebagai “terus terang, ramah, positif” dan “secara keseluruhan sangat konstruktif”.

“Kami telah sepakat bahwa setelah COP ini kami akan melanjutkan pembicaraan formal, termasuk pertemuan tatap muka,” katanya kepada wartawan, Sabtu.

Namun dia juga menyoroti perbedaan yang berkepanjangan dengan negara-negara Barat, menolak gagasan bahwa China seharusnya tidak lagi dianggap sebagai negara berkembang, meski sekarang menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia.

Perbedaan status itu adalah kuncinya: Berdasarkan ketentuan perjanjian iklim PBB tahun 1992, negara-negara maju seharusnya membantu negara-negara berkembang secara finansial dalam transisi energi mereka dan upaya untuk membangun ketahanan terhadap dampak iklim.

“HASIL UTAMA”

Masalah ini menjadi inti dari perdebatan sengit di COP27 tentang pembentukan dana “kerugian dan kerusakan” untuk mengkompensasi negara-negara miskin yang telah hancur akibat dampak pemanasan global.

Kerry menyebut kesepakatan penting tentang pendanaan untuk membantu negara-negara yang rentan mengatasi dampak pemanasan global yang menghancurkan sebagai “salah satu hasil utama” dari konferensi tersebut.

Utusan AS telah dites positif COVID-19 selama KTT dan mengasingkan diri ketika negosiasi selesai pada hari Minggu.

Pernyataan akhir COP27 yang mencakup berbagai upaya untuk bergulat dengan planet yang memanas sejalan dengan tujuan aspiratif untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius dari tingkat pra-industri.

Menurut Kerry, tujuan ini dapat dicapai dengan “menerapkan proyek nyata dan mengerahkan dolar nyata untuk mempercepat transisi energi”.

“Investasi dalam energi bersih dan infrastruktur akan membantu negara mewujudkan ambisi iklim yang lebih kuat di manapun dengan menurunkan biaya teknologi bersih.”

Dia mengatakan Washington dan pemerintah lainnya “meningkatkan” pendanaan untuk mendukung transisi hijau, mencatat beberapa inisiatif yang diluncurkan menjelang dan selama COP27.

Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengumumkan pekan lalu di Sharm el-Sheikh skema investasi energi terbarukan senilai US$48 miliar dengan Amerika Serikat untuk memperkuat upaya pemotongan emisi.

Juga selama KTT, Kerry meluncurkan kemitraan dengan dana swasta yang ditujukan untuk mendukung transisi ke energi terbarukan di negara berkembang, berdasarkan sistem kredit karbon.

Posted By : keluar hk