Ukraina melaporkan serangan siber besar-besaran di situs web pemerintah
Uncategorized

Ukraina melaporkan serangan siber besar-besaran di situs web pemerintah

KYIV: Kyiv pada hari Jumat (14 Januari) melaporkan serangan dunia maya besar-besaran di situs web utama pemerintah ketika ketegangan antara Rusia dan Barat mengenai Ukraina meningkat menyusul beberapa putaran pembicaraan yang gagal.

Kementerian pendidikan mengatakan di Facebook bahwa situs webnya down karena “serangan global (cyber)” yang terjadi semalam.

Situs web lain yang tidak aktif termasuk situs kabinet dan kementerian luar negeri dan darurat.

Tidak ada yang segera mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Situs web kementerian luar negeri untuk sementara menampilkan pesan dalam bahasa Ukraina, Rusia dan Polandia yang tampaknya menunjukkan serangan itu sebagai tanggapan atas sikap pro-Barat Ukraina.

“Ukraina! Semua data pribadi Anda … telah dihapus dan tidak mungkin dipulihkan. Semua informasi tentang Anda telah dipublikasikan, takutlah dan harapkan yang terburuk.”

“Ini untuk masa lalu, sekarang dan masa depan Anda. Untuk Volyn, OUN, UPA, Galitsia, Polesye dan untuk tanah bersejarah,” katanya, mengacu pada organisasi ultra-nasionalis dan wilayah Ukraina.

Kementerian pendidikan mengatakan bahwa pihak berwenang – termasuk layanan keamanan SBU dan polisi siber – sedang bekerja untuk mengatasi masalah ini.

Serangan itu terjadi ketika ketegangan antara Rusia dan Barat meningkat di Ukraina, negara bekas Soviet yang strategis.

Barat menuduh Rusia mengerahkan tank, artileri, dan sekitar 100.000 tentara di perbatasan timur Ukraina yang dilanda perang dalam beberapa pekan terakhir, dalam apa yang dikatakan NATO sebagai persiapan untuk invasi. Moskow mengatakan tidak memiliki rencana untuk menyerang Ukraina.

Minggu ini Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya mengadakan pembicaraan dengan Rusia dalam upaya untuk meredakan ketegangan, tetapi ketiga putaran negosiasi – di Jenewa, Brussel dan Wina – terbukti tidak berhasil.

Pada hari Kamis, Wakil Menteri Luar Negeri Sergei Ryabkov mengatakan Moskow tidak melihat alasan untuk mengadakan putaran baru pembicaraan keamanan dengan Barat menyusul kurangnya kemajuan.

Posted By : togel hongkon