UE harus menempatkan Twitter di bawah pengawasan langsung setelah salah langkah: pejabat Jerman

BERLIN : Seorang pejabat senior Jerman mengatakan pada hari Kamis bahwa Twitter harus bergabung dengan perusahaan teknologi lain untuk dipantau secara langsung oleh Komisi Eropa, dengan mengatakan bahwa perilaku tidak menentu perusahaan di bawah pemilik baru Elon Musk menimbulkan ancaman terhadap kebebasan berbicara.

Sven Giegold, sekretaris negara yang bertanggung jawab atas kebijakan persaingan di kementerian ekonomi Jerman, menunjuk pada penangguhan akun jurnalis Twitter yang tiba-tiba dan pembatasan akses ke beberapa tautan.

Dalam sepucuk surat kepada dua Komisaris Eropa, Giegold meminta UE untuk meluncurkan penyelidikan dan mengatakan Komisi harus bertindak untuk mencegah apa yang disebutnya sebagai “perilaku antipersaingan” Twitter.

Twitter dan UE tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Syarat dan ketentuan umum yang berubah hampir setiap jam, pembenaran yang tidak menentu untuk pembatasan ekstensif pada tautan dan pemblokiran jurnalis mengancam kebebasan bersaing dan menimbulkan risiko terhadap kebebasan berekspresi, informasi, dan pers,” tulis Giegold di Twitter, sambil membagikan karyanya. surat.

Musk pada hari Selasa mengatakan dia mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif Twitter.

Pengambilalihannya senilai $44 miliar pada bulan Oktober ditandai dengan kekacauan dan kontroversi. Perubahan pada bulan Desember terhadap kebijakan privasi Twitter dan penangguhan – dan pemulihan – akun jurnalis mendapat kecaman dari organisasi berita, kelompok advokasi, dan pejabat di seluruh Eropa.

Pemerintah Kanselir Jerman Olaf Scholz sebelumnya mengatakan sedang memantau perkembangan di perusahaan media sosial dengan keprihatinan yang semakin besar.

Regulator Jerman telah mendorong lembaga pemerintah untuk berhenti memposting pengumuman secara eksklusif ke platform swasta, menggembar-gemborkan alternatif seperti jaringan media sosial Mastodon yang masih baru dan terdesentralisasi.

Menurut peraturan baru Komisi tentang pasar digital, itu akan mengambil alih pengawasan platform besar seperti Facebook dan Google, kata Giegold.

“Namun, Twitter belum tergolong platform digital yang dominan, juga karena penjualan perusahaan masih terlalu rendah,” ujarnya. “Namun demikian, Twitter memberikan pengaruh besar dalam membentuk opini publik di seluruh dunia dan juga di Eropa.”

(Laporan tambahan oleh Kate Abnett; Diedit oleh Mark Potter)

Posted By : result hk 2021