Twitter memulihkan fitur pencegahan bunuh diri setelah laporan

NEW YORK: Twitter telah memulihkan fitur yang mempromosikan hotline pencegahan bunuh diri dan sumber daya keselamatan lainnya kepada pengguna yang mencari konten tertentu, setelah mendapat tekanan dari beberapa pengguna dan kelompok keamanan konsumen atas penghapusannya.

Reuters melaporkan pada hari Jumat (23 Desember) bahwa fitur tersebut dihapus beberapa hari yang lalu, mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut, yang mengatakan bahwa penghapusan tersebut diperintahkan oleh pemilik baru platform media sosial Elon Musk.

Setelah berita tersebut dipublikasikan, kepala kepercayaan dan keamanan Twitter Ella Irwin mengonfirmasi penghapusan tersebut dan menyebutnya sementara.

Twitter sedang “memperbaiki relevansi, mengoptimalkan ukuran permintaan pesan dan memperbaiki permintaan yang sudah usang”, kata Irwin dalam email ke Reuters. “Kami tahu mereka berguna dan niat kami bukan untuk menghentikannya secara permanen.”

Sekitar 15 jam setelah laporan awal, Musk, yang awalnya tidak menanggapi permintaan komentar, mentweet “Salah, itu masih ada.” Menanggapi kritik dari pengguna Twitter, dia juga men-tweet “Twitter tidak mencegah bunuh diri.”

Fitur yang dikenal dengan #ThereIsHelp ini menempatkan banner di bagian atas hasil pencarian untuk topik tertentu. Itu telah mencantumkan kontak untuk organisasi pendukung di banyak negara terkait dengan kesehatan mental, HIV, vaksin, eksploitasi seksual anak, COVID-19, kekerasan berbasis gender, bencana alam, dan kebebasan berekspresi.

Pada hari Sabtu, spanduk tersebut kembali ke penelusuran tentang bunuh diri dan kekerasan dalam rumah tangga di beberapa negara dengan istilah seperti “shtwt”, singkatan dari “Twitter yang menyakiti diri sendiri”.

Apakah fitur tersebut telah dipulihkan untuk kategori lain tidak jelas. Fitur itu tidak muncul untuk beberapa permintaan pencarian yang menurut Twitter memicunya, seperti “#HIV”.

Irwin tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Twitter melarang pengguna untuk mendorong tindakan menyakiti diri sendiri, meskipun kelompok keamanan konsumen telah mengkritik perusahaan karena mengizinkan postingan yang menurut mereka melanggar kebijakan.

Pada hari Sabtu, tweet yang menunjukkan gambar grafis dari orang-orang yang memotong lengan mereka muncul di bawah spanduk pencarian untuk menyakiti diri sendiri.

Hilangnya #ThereIsHelp telah menyebabkan beberapa kelompok keamanan konsumen dan pengguna Twitter mengungkapkan keprihatinan tentang kesejahteraan pengguna platform yang rentan.

Sebagian karena tekanan dari kelompok-kelompok tersebut, layanan internet termasuk Twitter, Google Alphabet dan Facebook Meta telah bertahun-tahun mencoba mengarahkan pengguna ke penyedia sumber daya terkenal untuk masalah keamanan.

Dalam emailnya pada hari Jumat, Irwin dari Twitter mengatakan, “Google melakukannya dengan sangat baik dalam hasil pencarian mereka dan (kami) benar-benar mencerminkan beberapa pendekatan mereka dengan perubahan yang kami buat.”

Dia menambahkan, “Google menyediakan permintaan pesan yang sangat relevan berdasarkan istilah pencarian, mereka selalu terkini dan dioptimalkan dengan tepat untuk seluler dan web.”

Eirliani Abdul Rahman, yang pernah menjadi anggota grup penasihat konten Twitter yang baru saja dibubarkan, mengatakan hilangnya #ThereIsHelp “sangat membingungkan” dan menghapus sepenuhnya fitur untuk mengubahnya adalah hal yang tidak biasa.

Posted By : result hk 2021