Timeline: Apa yang terjadi menjelang pengunduran diri Raeesah Khan dari Partai Buruh
Uncategorized

Timeline: Apa yang terjadi menjelang pengunduran diri Raeesah Khan dari Partai Buruh

SINGAPURA: Partai Buruh (WP) pada Kamis (2 Desember) mengungkap apa yang terjadi secara internal menjelang pengunduran diri Raeesah Khan, yang telah berbohong di Parlemen tentang kasus kekerasan seksual.

Ms Khan mengatakan kepada para pemimpin partai tentang kebohongan seminggu setelah pidato aslinya pada bulan Agustus, kata kepala WP Pritam Singh.

Mengingat masalah pribadinya dan “kondisi pikirannya”, dia diberi waktu untuk meluruskan di Parlemen, kata Singh, yang juga Pemimpin Oposisi.

Tetapi ketika ditanyai di DPR pada bulan Oktober, dia mengulangi “ketidakbenaran”, tambahnya.

Ms Khan mengundurkan diri dari partai dan sebagai anggota parlemen pada 30 November – hampir empat bulan setelah pidato aslinya yang memicu pertanyaan tentang klaimnya.

WP mengadakan konferensi pers pada hari Kamis untuk menjelaskan masalah ini dan bagaimana kelanjutannya.

Ini adalah timeline dari apa yang terjadi sejak Agustus, berdasarkan peristiwa di Parlemen dan pernyataan dari Partai Buruh.

3 Agustus WP mengangkat mosi di Parlemen tentang pemberdayaan perempuan.

Ms Khan menyampaikan pidato di mana dia mengklaim dia menemani seorang korban kekerasan seksual ke kantor polisi. Dia menuduh polisi salah menangani kasus ini.

Menteri Negara Dalam Negeri Desmond Tan meminta rincian lebih lanjut, mengatakan tuduhan itu serius dan perlu diselidiki.

Setelah itu, Singh meminta Ms Khan untuk melakukan yang terbaik untuk menghubungi orang-orang yang terlibat. Ms Khan awalnya “terjebak pada ketidakbenarannya” dalam komunikasinya dengan dia, katanya.

Minggu 10 Agustus: Setelah “berulang kali ditekan” tentang masalah ini, Khan mengatakan kepada para pemimpin partai tentang “fakta baru dan pengungkapan pribadi yang mengganggu”, kata Singh.

Ini melibatkan serangan seksualnya sendiri, katanya.

“Kekhawatiran langsung” Singh adalah bahwa dia tidak memberi tahu anggota keluarganya. Dia merasa dia harus melakukannya sebelum menangani perilakunya di Parlemen dan mengoreksi catatan.

“Mengingat serangan seksual dan penilaian saya tentang keadaan pikirannya, saya siap memberinya ruang yang diperlukan untuk mengatasi masalah ini dengan orang yang dicintainya,” katanya.

Tetapi dia diberitahu bahwa “setiap klarifikasi parlemen tentang masalah ini adalah miliknya untuk dibuat dalam kapasitasnya sebagai Anggota Parlemen terpilih”.

September: Ms Khan menderita herpes zoster dan tidak menghadiri Parlemen.

4 Oktober Menteri Hukum dan Dalam Negeri K Shanmugam meminta Ms Khan di Parlemen untuk memberikan rincian lebih lanjut. Dia menolak untuk melakukannya, dengan alasan perlunya kerahasiaan.

Ia juga mengaku belum berhasil menghubungi korban.

Akun ini “sepenuhnya tidak konsisten” dengan pengungkapan yang dia bagikan dengan pimpinan partai pada Agustus, kata Singh.

Dia menambahkan bahwa “hampir segera” setelah pertemuan ini, Ms Khan setuju dengan para pemimpin partai bahwa dia harus meluruskan. Kesempatan berikutnya untuk melakukannya adalah pada 1 November.

Ketika ditanya mengapa klaim itu dibiarkan tetap tidak dikoreksi, Singh mengatakan pada konferensi pers: ‚ÄúSetiap anggota parlemen Partai Buruh adalah pemimpin dalam haknya sendiri. Dan jika Anda telah melakukan sesuatu yang salah, itu adalah tanggung jawab Anda untuk memperbaikinya.”

Dia menambahkan memang ada risiko “masalah ini akan diperburuk” karena tidak segera diperbaiki.

Posted By : nomor hongkong