Tim astronot swasta pertama stasiun luar angkasa berlabuh ke platform yang mengorbit
World

Tim astronot swasta pertama stasiun luar angkasa berlabuh ke platform yang mengorbit

Tim astronot swasta pertama yang pernah diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) tiba dengan selamat di platform penelitian yang mengorbit pada Sabtu (9 April) untuk memulai misi sains selama seminggu yang dipuji sebagai tonggak sejarah dalam penerbangan luar angkasa komersial.

Pertemuan itu terjadi sekitar 21 jam setelah tim beranggotakan empat orang yang mewakili perusahaan rintisan yang berbasis di Houston, Axiom Space Inc, lepas landas pada hari Jumat dari Kennedy Space Center NASA, mengendarai roket Falcon 9 yang diluncurkan SpaceX.

Kapsul Crew Dragon terangkat ke orbit oleh roket yang merapat dengan ISS sekitar pukul 08.30 EDT (1230 GMT) pada hari Sabtu ketika dua kendaraan ruang angkasa itu terbang sekitar 250 mil (420 km) di atas Samudra Atlantik tengah, siaran langsung web NASA dari kopling menunjukkan.

Pendekatan terakhir tertunda oleh kesalahan teknis yang mengganggu umpan video yang digunakan untuk memantau pertemuan kapsul dengan ISS. Snafu memaksa Crew Dragon untuk berhenti dan menahan posisinya 20m dari stasiun selama sekitar 45 menit sementara kontrol misi memecahkan masalah tersebut.

Dengan tercapainya docking, diperkirakan akan memakan waktu sekitar dua jam lebih untuk saluran tertutup antara stasiun ruang angkasa dan kapsul kru untuk diberi tekanan dan diperiksa kebocorannya sebelum palka dapat dibuka, memungkinkan para astronot yang baru tiba untuk naik ke ISS.

Tim multinasional Axiom, berencana untuk menghabiskan delapan hari di orbit, dipimpin oleh pensiunan astronot NASA kelahiran Spanyol Michael Lopez-Alegria, 63, wakil presiden perusahaan untuk pengembangan bisnis.

Wakilnya yang kedua adalah Larry Connor, seorang pengusaha real estate dan teknologi serta penerbang aerobatik dari Ohio yang ditunjuk sebagai pilot misi. Connor berusia 70-an tetapi perusahaan tidak memberikan usia pastinya.

Yang melengkapi kru Ax-1 adalah investor-filantropis dan mantan pilot pesawat tempur Israel Eytan Stibbe, 64, dan pengusaha dan dermawan Kanada Mark Pathy, 52, keduanya melayani sebagai spesialis misi.

Stibbe menjadi orang Israel kedua yang terbang ke luar angkasa, setelah Ilan Ramon, yang tewas bersama enam awak NASA dalam bencana pesawat ulang-alik Columbia tahun 2003.

Mereka akan bergabung dengan penghuni ISS yang terdiri dari tujuh anggota awak stasiun luar angkasa reguler yang dibayar pemerintah – tiga astronot Amerika, seorang astronot Jerman dari Badan Antariksa Eropa, dan tiga kosmonot Rusia.

FOKUS ILMU

Pendatang baru membawa dua lusin eksperimen sains dan biomedis untuk dilakukan di atas ISS, termasuk penelitian tentang kesehatan otak, sel induk jantung, kanker dan penuaan, serta demonstrasi teknologi untuk menghasilkan optik menggunakan tegangan permukaan cairan dalam gayaberat mikro.

Misi, kolaborasi antara Axiom, perusahaan roket Elon Musk SpaceX dan NASA, telah disebut-sebut oleh ketiganya sebagai langkah besar dalam perluasan kegiatan komersial berbasis ruang angkasa yang secara kolektif disebut oleh orang dalam sebagai ekonomi orbit rendah Bumi, atau ” ekonomi LEO” singkatnya.

Pejabat NASA mengatakan tren itu akan membantu badan antariksa AS lebih memfokuskan sumber dayanya pada eksplorasi sains besar, termasuk program Artemis untuk mengirim manusia kembali ke bulan dan akhirnya ke Mars.

Sementara stasiun luar angkasa telah menampung pengunjung sipil dari waktu ke waktu, misi Ax-1 menandai tim astronot komersial pertama yang dikirim ke ISS untuk tujuan yang dimaksudkan sebagai laboratorium penelitian yang mengorbit.

Misi Axiom juga berdiri sebagai penerbangan luar angkasa manusia keenam SpaceX dalam hampir dua tahun, menyusul empat misi astronot NASA ke stasiun luar angkasa dan peluncuran “Inspiration 4” pada bulan September yang mengirim semua kru sipil ke orbit untuk pertama kalinya. Penerbangan itu tidak berlabuh dengan ISS.

Eksekutif Axiom mengatakan usaha dan rencana astronot mereka untuk membangun stasiun ruang angkasa swasta di orbit Bumi jauh melampaui layanan astro-wisata yang ditawarkan kepada pencari sensasi kaya oleh perusahaan seperti Blue Origin dan Virgin Galactic, yang masing-masing dimiliki oleh pengusaha miliarder Jeff Bezos dan Richard Branson.

Posted By : nomor hk hari ini