Tesla dikritik karena membuka showroom di wilayah Xinjiang China
Business

Tesla dikritik karena membuka showroom di wilayah Xinjiang China

SHANGHAI : Pengumuman Tesla bahwa mereka telah membuka ruang pamer di Xinjiang telah menarik kritik dari kelompok hak asasi dan perdagangan AS, menjadikannya perusahaan asing terbaru yang terjebak dalam ketegangan terkait dengan wilayah Cina barat jauh.

Xinjiang telah menjadi titik konflik yang signifikan antara pemerintah Barat dan China dalam beberapa tahun terakhir, karena para ahli PBB dan kelompok hak asasi memperkirakan lebih dari satu juta orang, terutama Uyghur dan anggota minoritas Muslim lainnya, telah ditahan di kamp-kamp di sana.

China telah menolak tuduhan kerja paksa atau pelanggaran lainnya di sana, dengan mengatakan bahwa kamp tersebut menyediakan pelatihan kejuruan dan bahwa perusahaan harus menghormati kebijakannya di sana.

Pembuat mobil listrik AS mengumumkan pembukaan showroom di ibukota regional Xinjiang, Urumqi, di akun Weibo resminya Jumat lalu. “Pada hari terakhir tahun 2021 kami bertemu di Xinjiang,” tulisnya dalam unggahan tersebut.

Pada hari Selasa, Dewan Hubungan Amerika-Islam, organisasi advokasi Muslim AS terbesar, mengkritik langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa Tesla “mendukung genosida”.

Amerika Serikat telah melabeli perlakuan China terhadap etnis Uyghur dan Muslim lainnya di Xinjiang sebagai genosida. Amerika Serikat dan beberapa negara lain merencanakan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing pada bulan Februari atas masalah ini.

“Elon Musk harus menutup showroom Tesla di Xinjiang,” kata Council on American-Islamic Relations di akun Twitter resminya, merujuk pada pendiri Tesla.

Kritik serupa datang dari kelompok perdagangan AS, Aliansi untuk Manufaktur Amerika, dan senator AS Marco Rubio.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pembuat mobil mengoperasikan pabrik di Shanghai dan meningkatkan produksi di sana di tengah melonjaknya penjualan di China.

Sejumlah perusahaan asing dalam beberapa bulan terakhir telah tersandung oleh ketegangan antara Barat dan China atas Xinjiang, ketika mereka mencoba untuk menyeimbangkan tekanan Barat dengan pentingnya China sebagai pasar dan basis pasokan.

Pada bulan Juli, pengecer mode Swedia H&M melaporkan penurunan 23 persen dalam penjualan mata uang lokal di China untuk kuartal Maret-Mei setelah terkena boikot konsumen pada bulan Maret karena menyatakan secara terbuka bahwa mereka tidak menggunakan produk dari Xinjiang.

Bulan lalu, pembuat chip AS Intel menghadapi panggilan serupa setelah memberi tahu pemasoknya untuk tidak mengambil produk atau tenaga kerja dari Xinjiang, mendorongnya untuk meminta maaf atas “masalah yang ditimbulkan kepada pelanggan, mitra, dan publik China yang kami hormati”.

Meskipun beberapa telah berusaha untuk mengurangi paparan rantai pasokan mereka ke wilayah tersebut, terutama karena Washington melarang impor seperti kapas Xinjiang atau memasukkan daftar hitam perusahaan China yang dikatakan telah membantu kebijakan Beijing di sana, banyak merek asing mengoperasikan toko di sana.

(Laporan oleh Brenda Goh. Penyuntingan oleh Gerry Doyle)

Posted By : result hk 2021