Terry Xu dari Warga Online dan penulis dihukum karena pencemaran nama baik atas artikel yang menyebut Kabinet korup
Singapore

Terry Xu dari Warga Online dan penulis dihukum karena pencemaran nama baik atas artikel yang menyebut Kabinet korup

SINGAPURA: Pemimpin redaksi situs web The Online Citizen (TOC) yang sekarang sudah tidak aktif dihukum karena pencemaran nama baik pada hari Jumat (12 November), bersama dengan seorang pria yang menulis artikel pencemaran nama baik untuk platform tersebut dengan nama orang lain.

Terry Xu Yuanchen, 39, dinyatakan bersalah karena mencemarkan nama baik anggota Kabinet Singapura dengan menyetujui penerbitan surat pada 4 September 2018 yang menuduh “korupsi di tingkat tertinggi”.

Artikel itu dikirim ke TOC dengan nama Willy Sum, tetapi rekan tertuduh Xu, Daniel De Costa Augustin, 38, adalah penulis sebenarnya dari artikel tersebut.

De Costa dihukum karena tuduhan serupa atas pencemaran nama baik dan tuduhan kedua atas akses tidak sah ke akun email yang bukan miliknya, yang dia gunakan untuk mengirimkan artikel.

De Costa mengirim email berjudul “PAP MP meminta maaf kepada SDP” ke warga online [at] gmail.com dari warnet di Chinatown pada 4 Sep 2018, bermaksud agar kontennya dipublikasikan di situs TOC.

Pada hari yang sama, Xu menyetujui publikasi email yang dikirim ke TOC dari seseorang bernama Willy Sum, berjudul “The Take Away From Seah Kian Ping’s Facebook Post”. Nama Tuan Seah salah eja.

Artikel yang memfitnah itu mengatakan: “Kami telah melihat banyak kebijakan dan kekacauan asing, perusakan Konstitusi, korupsi di eselon tertinggi dan kurangnya rasa hormat dari kekuatan asing sejak kematian pendiri Lee Kuan Yew”.

Pemilik akun email yang digunakan De Costa, Tuan Sim Wee Lee, bersaksi di persidangan bahwa dia bertemu De Costa saat berjalan-jalan dengan anjingnya pada tahun 2005 atau 2006 dan mereka menjadi teman.

Dia kemudian mengizinkan De Costa menggunakan akun emailnya untuk membantu Sim menyelesaikan masalah kebangkrutan dan perumahannya, tetapi kemudian mengetahui bahwa De Costa telah mengirim email yang mengkritik pejabat pemerintah tanpa izinnya.

ARGUMEN JPU

Penuntut mendesak pengadilan untuk menghukum De Costa atas tuduhan akses komputer, menyebutnya “saksi yang tidak dapat diandalkan dan tidak benar” dengan “kecenderungan untuk berbohong secara terang-terangan di seluruh kesaksiannya”.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Mohamed Faizal, Senthilkumaran Sabapathy dan Sheryl Yeo mengatakan tuduhan oleh De Costa dan Xu bahwa ada “korupsi di eselon tertinggi” Pemerintah Singapura adalah “serius, tidak berdasar dan jelas memfitnah”.

Untuk melakukan tindak pidana pencemaran nama baik, penuntutan harus membuktikan tanpa keraguan unsur-unsur berikut: Bahwa suatu tuduhan dilakukan terhadap seseorang melalui kata-kata, tanda-tanda atau representasi yang terlihat, dan bahwa hal ini dilakukan dengan maksud untuk merugikan. , atau dengan pengetahuan atau alasan untuk meyakini bahwa hal itu akan merusak reputasi orang yang bersangkutan.

Salah satu pengecualian yang dapat dijadikan sebagai pembelaan atas tindak pidana pencemaran nama baik adalah itikad baik. Jaksa mengatakan tuduhan itu tidak dilakukan dengan itikad baik, dengan mengatakan bahwa “itikad baik jelas tidak ada dalam kasus ini”. Mereka menambahkan bahwa bukti menunjukkan bahwa De Costa bertindak karena kedengkian karena dia merasa “sangat sedih” ketika dia menulis artikel itu, karena departemen pemerintah tidak menanggapinya ketika dia menulis kepada mereka.

Sementara pengacara Xu mengatakan dia tidak mengandalkan pembelaan dengan itikad baik, jaksa mengatakan itu “jelas” bahwa dia tidak bertindak dengan itikad baik karena proses editorialnya sebagai pemimpin redaksi TOC “kurang ajar jika tidak sepenuhnya tidak ada” .

“Dia tidak punya cara untuk memverifikasi identitas orang yang menulis untuk mencari publikasi berbagai konten,” kata jaksa. Misalnya, Xu tahu bahwa “Willy Sum” adalah nama yang digunakan untuk mengirimkan banyak konten selama bertahun-tahun, tetapi dia tidak tahu apakah itu nama asli atau fiktif.

Dia juga mengakui bahwa dia tidak akan dapat mengetahui apakah seseorang yang mengirimkan konten adalah orang lokal atau orang asing yang tujuan utamanya adalah untuk menabur perselisihan.

“Meskipun banyak protes oleh De Costa dan Xu selama proses persidangan, kasus ini bukan, dan tidak pernah, tentang kebebasan berbicara atau tentang perlunya meminta pertanggungjawaban Pemerintah,” kata jaksa.

“Sebaliknya, seperti yang ditunjukkan oleh bukti di depan pengadilan ini, kasus ini benar-benar tentang apakah individu seperti De Costa dan Xu harus diizinkan untuk menyamar sebagai orang lain, menyalahgunakan akun email orang lain, dan menggunakan platform online sebagai cara berbahaya untuk meluncurkan tanpa dasar dan serangan yang tidak berdasar terhadap orang lain, namun diharapkan untuk dilindungi dari tanggung jawab meskipun tidak ada dasar untuk serangan yang tidak beralasan tersebut. Jawaban untuk ini, kami katakan, sudah jelas.”

ARGUMEN PEMBELA

Pengacara Xu – Mr Choo Zheng Xi, Priscilla Chia dan Ms Yong Shi-Qian – berpendapat bahwa “korupsi eselon tertinggi” tidak mengacu pada individu anggota Kabinet.

Xu memahami frasa ini merujuk pada perselisihan yang berkaitan dengan 38 Oxley Road, kata pembela, merujuk pada properti keluarga mendiang Lee Kuan Yew, yang menjadi subjek pergumulan pengadilan oleh anak-anaknya.

Pembela juga berargumen bahwa tindak pidana pencemaran nama baik tidak konstitusional dan merupakan “pengurangan hak atas kebebasan berbicara yang tidak diperbolehkan”.

Xu bersaksi bahwa dia tidak tahu bahwa pembaca akan menafsirkan frasa “eselon tertinggi” untuk merujuk pada anggota Kabinet, karena istilah itu tergantung pada “interpretasi seseorang dan tidak menunjuk kepada siapa pun secara spesifik”.

Dia juga “dengan cepat mematuhi” arahan Otoritas Pengembangan Media Infokom (IMDA) pada 18 September 2018 agar surat itu dihapus dari situs web TOC.

Pengacara Xu mengatakan ada solusi perdata bagi anggota Kabinet Singapura, jika mereka ingin mencari ganti rugi atas kerusakan reputasi mereka.

Dengan demikian, ketentuan pidana pencemaran nama baik “tidak proporsional karena ada cara yang tidak terlalu membatasi, melalui pemulihan perdata, untuk mencapai perlindungan reputasi individu”, kata mereka.

Ketika petugas investigasi atas kasus tersebut ditanya di persidangan apakah ada orang dari Kabinet yang merasa tersinggung dan menyuruhnya untuk menyelidiki, dia berkata “tidak”.

Pembela juga mengatakan penuntut tidak pernah menyebutkan anggota Kabinet mana yang difitnah, menyebut ini “kekurangan” “melotot”.

Pengacara De Costa, M Ravi, mendesak pengadilan untuk membebaskan kliennya dari kedua dakwaan, dengan alasan pembelaan dengan itikad baik. Mengutip undang-undang tersebut, Ravi mengatakan bukanlah fitnah untuk mengungkapkan dengan itikad baik “pendapat apa pun yang menghormati perilaku siapa pun yang menyentuh setiap pelaksanaan fungsi publiknya”.

Dia mengatakan ada dasar rasional untuk keyakinan De Costa bahwa “korupsi di eselon tertinggi” adalah pernyataan yang benar, mengingat “pernyataan serupa dibuat oleh saudara Lee dengan kedekatan dengan ‘eselon tinggi masyarakat’ tersebut dan bahwa tidak ada penuntutan.” dibawa melawan mereka”.

Mr Ravi mengatakan kliennya “tidak mencoba untuk menjadi jahat bahkan jika dia sedang bergairah”, dan bahwa De Costa bermaksud kata-kata “eselon tinggi” untuk merujuk pada anggota elit atau “krim dari tanaman masyarakat”, dan bukan untuk anggota Kabinet.

Dia menegaskan bahwa Dr Lee Wei Ling dan saudara laki-lakinya Lee Hsien Yang telah secara langsung menuduh saudara mereka Perdana Menteri Lee Hsien Loong dan anggota Kabinet korupsi.

“Jika saudara Lee tidak diadili, (De Costa) seharusnya juga tidak diadili,” klaim Ravi.

Pada biaya akses komputer yang tidak sah, dia berpendapat bahwa Tuan Sim telah memberikan izin kepada De Costa untuk mengakses akun emailnya untuk semua tujuan, dan bahwa jaksa telah gagal membuktikan kurangnya persetujuan.

Hakim menemukan bahwa jaksa telah membuat semua tuduhan terhadap pasangan dan menghukum mereka sesuai dengan itu. Situs web TOC, yang didirikan pada 2006, dimatikan pada September tahun ini, setelah IMDA menangguhkan lisensi kelasnya karena berulang kali gagal mematuhi kewajiban hukumnya untuk menyatakan semua sumber pendanaan.

Xu dan De Costa akan kembali ke pengadilan untuk mitigasi dan hukuman pada bulan Desember. Untuk pidana pencemaran nama baik, mereka bisa dipenjara hingga dua tahun dan didenda. Untuk akses komputer yang tidak sah, De Costa dapat dipenjara hingga dua tahun, didenda hingga S$5,000, atau keduanya.

Posted By : nomor hongkong