Singapore

Temui Joanna Annalyn Lau, salah satu pendiri restoran zi char Singapura JB101 FIREWOKZ

“Karena kurangnya pengalaman kami, kami tidak tahu bahwa ada hierarki di dapur, dan koki tidak bisa mencuci piring. Jadi kami tidak menyewa bibi cuci. Kami juga tidak tahu persyaratan untuk mengambil alih sebagai operator bisnis F&B, termasuk mencuci toilet,” kenang Lau.

“Jadi setelah kerumunan makan malam mereda, saya akan berjongkok untuk mencuci tiga hingga empat bak berisi lebih dari 200 piring setiap malam. Ini tidak hanya menuntut fisik, air meresap ke sarung tangan saya sehingga setelah mencuci piring, tidak peduli bagaimana saya mencuci tangan dengan Dettol, mereka masih akan bau belacan. Anda tidak bisa menghilangkan baunya, ”tambahnya.

“Tugas saya juga termasuk mencuci toilet setiap hari. Meskipun cukup menjijikkan, saya terbiasa membersihkan kotoran dan darah sebagai perawat scrub. Jadi rasanya seperti kembali ke masa lalu yang indah,” dia tertawa.

Selama enam bulan pertama bisnisnya, Lau dan suaminya juga akan pergi ke Pelabuhan Perikanan Jurong pada pukul 3 pagi setiap hari untuk membeli beberapa kepiting segar untuk menguji hidangan kepiting bee hoon dengan pelanggan mereka. “Pemilik kios akan menertawakan kami. Mereka akan berkata, ‘Mengapa Anda hanya membeli tiga kepiting jika Anda menjalankan kios zi char’,” katanya.

Namun, latar belakang perbankan Lau telah mengajarinya untuk berhati-hati dengan arus kas dan mengambil risiko yang diperhitungkan. Dan pengalaman menyusuinya mengajarinya untuk tidak takut bekerja keras, dan selalu mengantisipasi apa yang dibutuhkannya.

Ini akhirnya membantu bisnis bertahan. Sementara waralaba Kay Lee Roast Meat mengalami kerugian dan ditutup setelah sekitar satu tahun, JB101 FIREWOKZ lepas landas, dan kepiting bee hoon menjadi salah satu hidangan khas mereka.

Posted By : nomor hongkong