Tempat pembuangan sampah di gurun Chili untuk makanan cepat saji
Uncategorized

Tempat pembuangan sampah di gurun Chili untuk makanan cepat saji

ALTO HOSPICIO: Segunung pakaian bekas termasuk sweater Natal dan sepatu bot ski membuat pemandangan aneh di Atacama Chili, gurun terkering di dunia, yang semakin menderita polusi yang diciptakan oleh mode cepat.

Dampak sosial dari konsumerisme yang merajalela di industri pakaian – seperti pekerja anak di pabrik atau upah yang tidak pantas – sudah dikenal luas, tetapi dampak buruknya terhadap lingkungan kurang dipublikasikan.

Chili telah lama menjadi pusat pakaian bekas dan tidak terjual, dibuat di Cina atau Bangladesh dan melewati Eropa, Asia atau Amerika Serikat sebelum tiba di Chili, di mana itu dijual kembali di sekitar Amerika Latin.

Sekitar 59.000 ton pakaian tiba setiap tahun di pelabuhan Iquique di zona bebas Alto Hospicio di Chili utara.

Pedagang pakaian dari ibu kota Santiago, 1.800 km ke selatan, membeli beberapa, sementara banyak yang diselundupkan ke negara-negara Amerika Latin lainnya. Tapi setidaknya 39.000 ton yang tidak bisa dijual berakhir di tempat pembuangan sampah di padang pasir.

“Pakaian ini datang dari seluruh dunia,” Alex Carreno, mantan karyawan di area impor pelabuhan, mengatakan kepada AFP.

“Apa yang tidak dijual ke Santiago atau dikirim ke negara lain tetap berada di zona bebas” karena tidak ada yang membayar tarif yang diperlukan untuk mengambilnya.

“Masalahnya adalah pakaian tersebut tidak dapat terurai secara hayati dan memiliki produk kimia, sehingga tidak diterima di tempat pembuangan sampah kota,” kata Franklin Zepeda, pendiri EcoFibra, sebuah perusahaan yang membuat panel insulasi menggunakan pakaian bekas.

“Saya ingin berhenti menjadi masalah dan mulai menjadi solusi,” katanya kepada AFP tentang perusahaan yang dia dirikan pada 2018.

LIMBAH AIR

Menurut laporan PBB 2019, produksi pakaian global berlipat ganda antara tahun 2000 dan 2014, dan industri “bertanggung jawab atas 20 persen dari total limbah air di tingkat global”.

Untuk membuat satu pasang celana jeans dibutuhkan 7.500 liter air.

Laporan yang sama mengatakan bahwa manufaktur pakaian dan alas kaki menyumbang 8 persen dari gas rumah kaca global, dan bahwa “setiap detik, sejumlah tekstil yang setara dengan truk sampah dikubur atau dibakar”.

Apakah tumpukan pakaian ditinggalkan di tempat terbuka atau terkubur di bawah tanah, mereka mencemari lingkungan, melepaskan polutan ke udara atau saluran air bawah tanah.

Pakaian, baik sintetis atau diolah dengan bahan kimia, membutuhkan waktu 200 tahun untuk terurai dan sama beracunnya dengan ban atau plastik bekas.

Tidak semua pakaian terbuang sia-sia: Beberapa orang termiskin dari wilayah berpenduduk 300.000 jiwa ini memilih melalui tempat pembuangan sampah untuk menemukan barang-barang yang mereka butuhkan atau dapat dijual di lingkungan sekitar mereka.

Migran Venezuela Sofia dan Jenny, yang menyeberang ke Chili hanya beberapa hari sebelumnya dalam perjalanan 350 km, mencari melalui tumpukan pakaian saat bayi mereka merangkak di atasnya.

Para wanita mencari “hal-hal untuk dingin”, mengingat suhu malam hari gurun turun ke tingkat yang belum pernah terjadi di tanah air tropis mereka.

MENGUBAH SIKAP

Chili, negara terkaya di Amerika Selatan, dikenal dengan konsumerisme rakus penduduknya.

Iklan mode cepat “telah membantu meyakinkan kami bahwa pakaian membuat kami lebih menarik, membuat kami bergaya dan bahkan menyembuhkan kecemasan kami”, kata Monica Zarini, yang membuat kap lampu, buku catatan, wadah, dan tas dari pakaian daur ulang.

Namun, segalanya berubah, menurut Rosario Hevia, yang membuka toko untuk mendaur ulang pakaian anak-anak sebelum mendirikan Ecocitex pada 2019, sebuah perusahaan yang membuat benang dari potongan tekstil dan pakaian bekas di negara miskin. Prosesnya tidak menggunakan air atau bahan kimia.

“Selama bertahun-tahun kami mengkonsumsi, dan sepertinya tidak ada yang peduli bahwa semakin banyak limbah tekstil yang dihasilkan,” katanya.

“Tapi sekarang, orang-orang mulai mempertanyakan diri mereka sendiri.”

Posted By : nomor hk hari ini