Tawaran putus asa AS untuk merekayasa karang untuk perubahan iklim
World

Tawaran putus asa AS untuk merekayasa karang untuk perubahan iklim

MIAMI: Sedikit koral berkilau seperti emas di laboratorium AS sebagai bagian dari pekerjaan mendesak untuk membantu spesies melindungi diri dari perubahan iklim, upaya yang bahkan para ahli skeptis melihatnya sebagai hal yang dapat dibenarkan.

Para peneliti di Florida bertujuan untuk menentukan apakah karang dapat diselamatkan dari kenaikan suhu air dan pengasaman dengan mentransplantasikan sel induk dari varietas tahan ke yang lebih rentan terhadap dampak iklim.

Dengan kata lain, kekhawatiran pemanasan global telah mencapai titik di mana para ilmuwan mencoba mengubah genetika beberapa organisme sehingga mereka dapat bertahan hidup.

“Terumbu karang mati pada tingkat yang mengkhawatirkan dan mereka tidak mampu mengikuti perubahan iklim,” Nikki Traylor-Knowles, yang mengepalai tim University of Miami yang bekerja di karang, mengatakan kepada AFP.

“Pada titik ini, kita baru saja mencoba segalanya dan melihat apa yang berhasil,” katanya sebelum negara-negara berkumpul di KTT COP26 di Glasgow – dipandang sebagai kesempatan terakhir untuk menghentikan bencana perubahan iklim.

Penelitian Florida adalah salah satu dari sedikit upaya yang didukung oleh Revive and Restore, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di dekat San Francisco yang melihat rekayasa genetika sebagai alat yang berharga bagi para konservasionis yang bekerja untuk menyelamatkan tumbuhan dan hewan dari kehancuran.

Organisme di Bumi telah bertahan dalam jangka panjang dengan berevolusi secara bertahap, atau pindah ke tempat di mana tanah, habitat, atau suhu lebih ramah. Perubahan iklim mengubah lingkungan terlalu cepat untuk itu bekerja.

“Kami tidak memiliki waktu evolusioner untuk membantu spesies membuat adaptasi semacam itu,” kata salah satu pendiri Revive Ryan Phelan kepada AFP pada konferensi California.

“Kita harus campur tangan, atau kita harus melepaskannya,” katanya.

Kekhawatiran terhadap karang sangat mendesak karena lautan menyerap lebih dari 90 persen kelebihan panas dari emisi gas rumah kaca, melindungi permukaan tanah tetapi menghasilkan gelombang panas laut yang besar dan tahan lama.

“KITA MUNGKIN HARUS MELAKUKANNYA”

Ini mendorong banyak spesies karang – sering dijuluki “hutan hujan lautan” karena keanekaragaman hayatinya yang kaya – melewati batas toleransi mereka.

Seiring dengan polusi dan penangkapan ikan dengan dinamit, pemanasan global memusnahkan 14 persen terumbu karang dunia antara tahun 2009 dan 2018, menurut survei Jaringan Pemantau Terumbu Karang Global, yang terbesar yang pernah dilakukan.

Lebih dari setengah dari US$8 juta Catalyst Science Fund untuk mendukung alat-alat bioteknologi untuk membantu memecahkan masalah konservasi yang paling sulit sedang dituangkan ke dalam proyek-proyek karang.

“Pemikiran kami adalah alat yang kami kembangkan untuk karang akan dapat digeneralisasikan untuk spesies laut lainnya,” kata Bridget Baumgartner, yang mengoordinasikan proyek karang di Revive.

“Kami berharap kami dapat dengan mudah menerjemahkannya ke masalah dengan rumput laut, tiram, bintang laut, apa pun yang Anda miliki.”

Proyek genetik yang didukung oleh Revive and Restore di tempat lain di Amerika Serikat telah menghasilkan musang berkaki hitam bernama Elizabeth Ann, yang dikloning dari sel beku yang berumur puluhan tahun, dan yang bisa menjadi penyelamat spesiesnya.

Dan seekor anak tahunan bernama Kurt yang dirawat di kebun binatang California adalah kuda liar Przewalski yang telah dibangkitkan, yang telah punah.

Meskipun tidak ada yang terkait dengan perubahan iklim, keberadaan makhluk itu adalah kunci argumen kelompok yang mendukung pekerjaan genetik mereka.

Tentu saja mengutak-atik genetik menimbulkan kekhawatiran, kata direktur hukum dan biosains Universitas Stanford, Henry Greely, mengutip potensi deformasi atau perubahan tanaman atau hewan yang menyebabkan konsekuensi tak terduga di alam liar.

Namun dia melihat menyelamatkan spesies, termasuk karang, dari penipisan sebagai penggunaan teknologi yang layak.

“Saya penggemar pendekatan ini, jika dilakukan dengan hati-hati, dengan regulasi dan kehati-hatian yang tepat,” kata Greely seraya menambahkan perangkat teknologi genetik ke dalam upaya konservasi.

Gregory Kaebnick, seorang sarjana di lembaga penelitian bioetika The Hastings Center juga mendukung perubahan yang melindungi makhluk, dan mencatat risiko kreasi yang mengamuk lebih rendah daripada sekadar gagal memberikan perubahan yang tahan lama dan efektif.

“Saya tidak senang dengan prospek mengubah karang untuk membiarkan mereka bertahan hidup, tetapi itu mungkin sesuatu yang harus kita lakukan,” tambahnya.

Posted By : nomor hk hari ini