Taiwan mengeluarkan buku pegangan bertahan perang pertama di tengah ancaman China
Asia

Taiwan mengeluarkan buku pegangan bertahan perang pertama di tengah ancaman China

TAIPEI: Militer Taiwan merilis buku pegangan tentang pertahanan sipil untuk pertama kalinya pada Selasa (12 April), memberikan panduan kelangsungan hidup warga dalam skenario perang saat invasi Rusia ke Ukraina memusatkan perhatian pada bagaimana pulau itu harus menanggapi tekanan China.

China tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya, dan telah meningkatkan kegiatan militer di dekatnya dalam dua tahun terakhir, untuk menekannya agar menerima klaim kedaulatannya.

Buku pegangan Taiwan merinci cara menemukan tempat perlindungan bom melalui aplikasi ponsel cerdas, persediaan air dan makanan, serta tip untuk menyiapkan kotak P3K darurat.

Perencanaan untuk buku pegangan itu mendahului serangan Rusia terhadap tetangganya, yang telah memicu perdebatan tentang implikasinya bagi Taiwan dan cara-cara untuk meningkatkan kesiapsiagaan, seperti reformasi pelatihan pasukan cadangan.

“(Kami) memberikan informasi tentang bagaimana warga harus bereaksi dalam krisis militer dan kemungkinan bencana yang akan datang,” Liu Tai-yi, seorang pejabat unit Mobilisasi Pertahanan Habis-habisan kementerian, mengatakan pada konferensi pers online.

Itu akan memungkinkan kesiapan keselamatan dan membantu orang untuk bertahan hidup, tambahnya.

Dia mengatakan buku pegangan, yang diambil dari panduan serupa yang dikeluarkan oleh Swedia dan Jepang, akan diperbarui lebih lanjut dengan informasi lokal seperti tempat penampungan, rumah sakit dan toko untuk kebutuhan sehari-hari.

Buku pegangan ini menggunakan komik dan gambar dengan tip untuk bertahan dari serangan militer, seperti bagaimana membedakan sirene serangan udara dan cara berlindung dari rudal.

Taiwan belum melaporkan tanda-tanda invasi segera yang direncanakan oleh China, tetapi telah meningkatkan tingkat siaganya sejak awal perang di Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Presiden Tsai Ing-wen telah berulang kali bersumpah untuk mempertahankan pulau itu dan mengawasi program modernisasi yang luas untuk membuat pasukannya lebih bergerak dan lebih sulit untuk diserang.

Selain rencana yang diumumkan tahun lalu untuk mereformasi pelatihan bagi pasukan cadangan, pemerintah sedang mencari untuk memperpanjang wajib militer lebih dari empat bulan.

Posted By : keluar hk