Sport

Swiatek mengalami masalah tetapi mencapai babak 16 besar Prancis Terbuka

PARIS : Peringkat teratas Iga Swiatek mengalami kesulitan saat dia mengalahkan Danka Kovinic dari Montenegro 6-3 7-5 untuk mencapai putaran keempat Prancis Terbuka dan memperpanjang rekor kemenangannya menjadi 31 pertandingan pada hari Sabtu.

Pemain Polandia, yang tidak terkalahkan sejak Februari lalu, juga telah memenangkan 46 dari 47 set terakhirnya setelah merebut gelar di lapangan tanah liat di Stuttgart dan Roma.

Juara 2020 itu berusaha menjadi pemain keempat sejak 2000 yang mengangkat Piala Suzanne Lenglen beberapa kali setelah Justine Henin, Serena Williams, Maria Sharapova.

Petenis berusia 20 tahun itu mencatat rekor tak terkalahkan terlama dalam tur putri sejak Serena Williams mengantongi 34 kemenangan berturut-turut pada 2013.

“Saya ingin bermain agresif tetapi mungkin menempatkan terlalu banyak kekuatan dan bolanya sangat kuat sehingga sulit untuk dikendalikan dengan kecepatan penuh. Saya harus mengambil risiko lebih sedikit tetapi dia melakukan pekerjaan pertahanan yang hebat,” kata Swiatek, yang akan menghadapi lawan berikutnya. entah itu Alize Cornet dari Prancis atau Zheng Qinwen dari China.

“Dia melakukan servis dengan presisi sehingga sulit untuk melihat ke mana dia akan melakukan servis, tetapi saya telah memainkan pukulan-pukulan berat sebelumnya, meskipun agak sulit untuk menyesuaikan pada awalnya.”

Swiatek melakukan break untuk 2-0 pada kesempatan keenamnya tetapi tampaknya berjuang untuk menangani forehand berat lawannya.

Kovinic, peringkat 95 dunia, bahkan berhasil melakukan break back pada game ketujuh namun langsung kehilangan servis lagi dengan empat unforced error berturut-turut. Swiatek melanjutkan servisnya untuk mengunci set pembuka.

Upaya Kovinic membuahkan hasil karena staminanya kurang dan dia membuat lebih banyak kesalahan sendiri, kehilangan empat game berturut-turut untuk membuat pemain nomor satu dunia itu unggul 4-1. Tetapi dia menemukan beberapa sumber daya yang tidak terduga untuk membalas dua kali dan bahkan unggul 5-4 setelah memenangkan 11 poin berturut-turut.

Menghadapi kemungkinan kehilangan set pertamanya di turnamen tersebut, Swiatek menemukan sudut yang lebih baik untuk menyamakan kedudukan menjadi 5-5 dan melakukan break dengan meyakinkan ketika Kovinic melakukan pukulan forehand yang salah.

Memukul bola dengan tenang, Swiatek membungkusnya pada match point keduanya dengan servis yang tidak bisa dikembalikan.

Posted By : keluaran hk malam ini