Sport

Swiatek memadamkan api Zheng untuk mencapai delapan besar Prancis Terbuka

PARIS : Iga Swiatek selamat dari ketakutan besar saat ia maju ke perempat final Prancis Terbuka dengan mengalahkan remaja China Qinwen Zheng 6-7(5) 6-0 6-2 untuk kemenangan ke-32 berturut-turutnya pada hari Senin.

Petenis nomor satu dunia, yang mengincar gelar kedua dalam tiga tahun di Roland Garros, menunjukkan tanda-tanda gugup yang jarang terjadi saat dia membiarkan keunggulan nyaman lolos dari tangannya sebelum menggiring lawannya setelah Zheng mengalami masalah paha.

Swiatek dari Polandia, yang selanjutnya akan menghadapi unggulan ke-11 Amerika Jessica Pegula, tidak terkalahkan sejak Februari lalu, merebut gelar di lapangan tanah liat di Stuttgart dan Roma.

Juara 2020 itu berusaha menjadi pemain keempat sejak 2000 yang mengangkat Piala Suzanne Lenglen beberapa kali setelah Justine Henin, Serena Williams dan Maria Sharapova.

Petenis berusia 20 tahun itu mencatat rekor tak terkalahkan terlama dalam tur putri sejak Serena mengantongi 34 kemenangan berturut-turut pada 2013.

“Dia bermain tenis yang luar biasa,” kata Swiatek tentang Zheng. “Saya terkejut dengan beberapa pukulannya, jadi selamat untuknya. Ini turnamen yang sulit. Saya senang bisa kembali setelah set pertama yang membuat frustrasi.

“Saya bangga pada diri sendiri bahwa saya masih di turnamen.”

Swiatek mematahkan servis untuk 2-0 dan mempertahankan keunggulannya sepanjang set pertama meskipun dia terburu-buru pada waktunya.

Petenis Polandia itu menyia-nyiakan tiga set point pada kedudukan 5-3 dan dua lagi pada kedudukan 6-5 dengan Zheng memaksakan tiebreak setelah melemparkan alat cuci piring ke arahnya.

Swiatek unggul 5-2 pada breaker dan tampaknya perlawanan Zheng akhirnya akan berakhir, hanya untuk petenis China, yang dijuluki ‘Fire’ di akademi tenisnya di Spanyol, untuk melepaskan pukulannya dan memenangkan lima poin tersisa untuk merebut set tersebut.

Zheng mengambil waktu medis saat tertinggal 3-0 di set kedua, punggungnya dipijat di lapangan sebelum pergi ke ruang ganti dan kembali dengan paha kanan diikat.

Perlakuan itu tampaknya tidak banyak membantu karena dia kehilangan delapan game berturut-turut.

Dia bangkit untuk melawan di ronde ketiga tetapi kereta ekspres Swiatek sudah melaju dengan kecepatan penuh dan Kutub menutupnya ketika pukulan backhand Zheng melayang jauh.

Posted By : keluaran hk malam ini