Surat kabar pemerintah China mengecam ‘penyembahan omset’ setelah Hari Jomblo Alibaba
Uncategorized

Surat kabar pemerintah China mengecam ‘penyembahan omset’ setelah Hari Jomblo Alibaba

SHANGHAI: Fokus festival belanja Hari Lajang China harus bergeser dari “perang lalu lintas dan penjualan” ke salah satu sains dan teknologi, sebuah surat kabar yang didukung negara mengatakan pada hari Jumat (12 November), menggambarkan “penyembahan omset” sebagai tidak sesuai. dengan jalur pembangunan baru China.

Artikel di Securities Daily muncul sehari setelah ledakan belanja tahunan yang dipelopori oleh Alibaba Group, yang mencatat pesanan 540,3 miliar yuan (US$84,54 miliar) selama acara 11 hari.

Surat kabar itu mengatakan acara tersebut telah mencapai rekor penjualan selama bertahun-tahun, tetapi juga telah memunculkan praktik-praktik seperti pesan teks spam pengguna, persaingan tidak sehat, dan pedagang yang memalsukan diskon. Model tersebut telah menjadi salah satu di mana sulit untuk mencapai “inovasi terobosan”, kata surat kabar itu.

Dengan menggunakan harga rendah sebagai nilai jual, platform dan pedagang merangsang konsumsi “tingkat rendah”, yang tidak sejalan dengan tujuan China untuk mencapai pembangunan berkualitas tinggi, tambahnya.

“‘Ibadah pergantian’ tidak hanya tidak berkelanjutan dalam hal pertumbuhan digital tetapi juga terkait erat dengan kekacauan,” kata surat kabar itu.

Dikatakan bahwa mereka berharap untuk melihat Singles’ Day menjadi festival bagi platform dan bisnis untuk menampilkan pencapaian inovatif, dan pada akhirnya pencapaian yang lebih tinggi.

“Saya berharap suatu hari, raksasa Internet China tidak akan lagi fokus pada bisnis toko ibu-dan-pop, tetapi akan dapat berjalan menuju ruang angkasa dengan roket pribadi mereka sendiri,” kata penulis artikel itu, menunjuk ke pendiri Amazon Jeff Proyek roket pendiri Bezos dan Tesla, Elon Musk, sebagai contoh.

Alibaba dan JD.com tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Alibaba mengubah Hari Jomblo informal China menjadi acara belanja pada tahun 2009 dan membangunnya menjadi festival penjualan online terbesar di dunia, mengalahkan Cyber ​​Monday di Amerika Serikat.

Ini mengurangi hype pemasaran tahun ini di tengah pengawasan peraturan, menghilangkan penghitungan pelacakan transaksi yang telah menjadi pusat perhatian di tahun-tahun sebelumnya dan mengatakan itu fokus pada keberlanjutan.

Rival JD.com, yang juga mengadakan acara belanja Singles Day sendiri, juga tidak mempublikasikan data penjualan real-time.

Posted By : keluar hk