Singapura mengembangkan sistem yang ditingkatkan untuk mendeteksi ancaman maritim ‘sedini dan sejauh mungkin’
Singapore

Singapura mengembangkan sistem yang ditingkatkan untuk mendeteksi ancaman maritim ‘sedini dan sejauh mungkin’

SMCC telah melakukan hal serupa dengan menggabungkan informasi dari badan intelijen nasional, think-tank, dan pemangku kepentingan maritim komersial, memungkinkan respons yang terkoordinasi dan berlapis-lapis terhadap ancaman yang teridentifikasi.

Misalnya, pusat tersebut mengoordinasikan operasi keamanan maritim selama acara penting yang diadakan di dekat daerah pesisir, seperti Parade Hari Nasional dan KTT Trump-Kim 2018, ketika kedua pemimpin bertemu di Sentosa.

Pada tahun 2019, sistem akal sehat SMCC berhasil menandai sebuah kapal yang membawa seorang awak kapal yang telah memposting pesan-pesan keagamaan radikal di media sosial.

Pasukan keamanan naik ke kapal untuk memastikan bahwa awak tidak memiliki niat jahat, sementara Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan melarang awak turun.

DETEKSI LEBIH CEPAT KAPAL YANG MENCURIGAKAN

Sistem sense-making generasi berikutnya akan memberikan penilaian ancaman yang lebih komprehensif, otomatis dan real-time, meningkatkan kesadaran situasional dan pengambilan keputusan.

Ini secara otomatis menyerap dan mengkonsolidasikan informasi maritim dari lebih banyak sumber, termasuk sistem kepemilikan seluruh pemerintah, platform komersial dan data kapal yang tersedia untuk umum.

Sumber-sumber ini termasuk kamera pengintai milik agensi Home Team, serta platform berbagi informasi maritim multi-negara komersial.

Sistem kemudian menggunakan analitik data dan teknik yang disebut resolusi entitas untuk mencocokkan data dengan kapal yang benar, sebelum menelusurinya untuk mendeteksi tanda-tanda yang menimbulkan kecurigaan.

Beberapa tanda melibatkan kapal yang menyimpang jauh, atau mereka yang membawa awak yang gagal menyerahkan dokumen yang diperlukan sebelum memasuki perairan Singapura.

“Beberapa sumber tidak memeriksa fakta data, termasuk nama atau nomor yang masuk,” kata Tan Yang Zhi, manajer program di Badan Sains dan Teknologi Pertahanan, yang mengembangkan sistem dengan Laboratorium Nasional DSO.

“Tetapi algoritma resolusi entitas memungkinkan kami untuk mencocokkan (data meskipun) ada kesalahan ejaan atau digit yang hilang.”

Setelah sebuah kapal ditandai dalam sistem, antarmuka – yang menunjukkan garis besar Singapura yang dikelilingi oleh ribuan titik yang mewakili kapal – akan menampilkan pop-up yang mendorong personel SMCC untuk melihat lebih dekat ke kapal.

Mereka dapat memeriksa apa yang menyebabkan pemicu dengan meninjau kumpulan data yang berbeda di kapal. Informasi ini dibagikan dengan badan keamanan maritim yang berbeda yang melihat gambaran yang sama, dan mereka kemudian dapat memutuskan tanggapan yang tepat.

Pendekatan semacam ini memangkas waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan penilaian ancaman untuk satu kapal dari beberapa jam menjadi hanya beberapa menit, kata Kolonel (COL) Desmond Low, direktur National Maritime Sense-making Group RSN.

Sebelumnya, operator SMCC perlu memasukkan beberapa data secara manual ke sistem yang lebih lama, sementara beberapa analisis juga dilakukan secara manual dan batch karena volume yang besar, katanya.

ANCAMAN DAN TEKNOLOGI YANG BERKEMBANG

Mr Teo mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa sistem generasi berikutnya menggunakan analitik data untuk “mencoba dan mendeteksi kemungkinan pola ancaman lebih awal”.

“Agar ketika mereka tiba lebih dekat ke pantai kami, Anda siap untuk menyelidiki mereka lebih lanjut dan memastikan mereka tidak menampilkan diri sebagai ancaman,” katanya.

Mr Teo menunjukkan bahwa Singapura duduk di salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia, dengan banyak dari kapal-kapal ini memanggil pelabuhan Singapura dan datang ke “dekat dengan tanah kami”.

“Jadi, kita harus siap dengan berbagai jenis ancaman dan mereka terus berkembang,” tambahnya.

Misalnya, kapal tanker kimia dapat bertindak sebagai bom waktu mengambang, kapal penumpang berukuran sedang dapat mengangkut teroris, sementara kapal yang lebih kecil dapat digunakan untuk menabrak sasaran.

“Untuk tetap terdepan dalam lingkungan ancaman yang berkembang, sistem akan terus ditingkatkan untuk memasukkan lebih banyak sumber data dan memanfaatkan perkembangan terbaru dalam analitik data,” kata MINDEF.

COL Low mengatakan sistem generasi berikutnya pertama kali dikembangkan pada akhir 2016, dengan SMCC menggunakan versi awal pada 2017.

Ini telah terus ditingkatkan selama bertahun-tahun, dan saat ini dalam tahap akhir integrasi dan pengujian, katanya.

“Menguji berbagai aliran data yang masuk, alat analisis – memastikan kami mendapatkan jawaban yang benar – dan juga beberapa sistem keamanan yang ada di dalamnya,” tambahnya.

“Karena ini akan digunakan dengan mitra keamanan maritim kami, salah satu perhatian utama kami adalah juga keamanan siber … dan menjaga data penting.”

Posted By : nomor hongkong