Singapura melacak varian Omicron COVID-19 yang muncul dengan sangat dekat: PM Lee
Singapore

Singapura melacak varian Omicron COVID-19 yang muncul dengan sangat dekat: PM Lee

SINGAPURA: Singapura melacak varian Omicron COVID-19 yang muncul ‘sangat dekat’, dan dapat dipaksa untuk mengambil beberapa langkah mundur lagi sebelum mengambil langkah lebih maju, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada Minggu (28 November).

Berbicara di konvensi Partai Aksi Rakyat (PAP), Lee mengatakan bahwa Singapura telah membuat “banyak kemajuan” dalam perang melawan COVID-19, tetapi harus siap untuk lebih banyak gundukan di sepanjang jalan.

“Saat ini, varian baru yang menjadi perhatian muncul. Kami telah mempelajari kata baru – varian Omicron. Kami melacak ini dengan sangat dekat. Kami belum yakin, tetapi kami mungkin terpaksa mundur beberapa langkah, sebelum kita dapat mengambil langkah lebih maju,” kata Lee.

“Namun terlepas dari semua ini, saya yakin bahwa kita akan menemukan cara untuk hidup dengan virus, dan dengan aman melanjutkan semua hal yang kita sukai. Kita membuat semua ini upaya karena kami ingin sampai di sana dengan selamat, menderita sesedikit mungkin korban di sepanjang jalan.”

Varian Omicron telah ditetapkan sebagai “perhatian” oleh Organisasi Kesehatan Dunia, dengan negara-negara memberlakukan pembatasan perjalanan pada pelancong dari sejumlah negara Afrika.

Pada hari Jumat, Singapura juga mengatakan akan membatasi masuknya pelancong dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke tujuh negara Afrika menyusul munculnya varian di wilayah itu.

Semua pemegang pass jangka panjang dan pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan dalam 14 hari sebelumnya ke Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan, dan Zimbabwe tidak diizinkan memasuki Singapura atau transit di sini.

“UJI PENCARIAN KEPERCAYAAN PUBLIK”

Mr Lee juga mencatat bahwa COVID-19 telah menjadi “ujian pencarian” kepercayaan publik, dan ini berlaku untuk negara-negara di seluruh dunia.

“Beberapa masyarakat memiliki kepercayaan tinggi, yang lain memiliki kepercayaan rendah – dan itu membuat semua perbedaan dalam krisis. Singapura adalah dan harus selalu menjadi kepercayaan tinggi.”

“Itulah cara untuk mengatasi bukan hanya COVID-19, tetapi badai apa pun yang menghadang kita.”

Mr Lee memberi contoh negara-negara yang mengalami kesulitan besar untuk memvaksinasi seluruh populasi mereka, meskipun vaksin tersedia. Dia menunjukkan bahwa “perpecahan politik dan ketidakpercayaan yang mendalam” telah mempersulit AS dan banyak negara Eropa untuk mengendalikan COVID-19.

“Banyak dari mereka anti-vaxxers – bukan hanya karena mereka salah arah atau bodoh, tetapi karena ketidakpercayaan yang mendalam – terhadap otoritas secara umum, dan pemerintah mereka sendiri pada khususnya,” tambahnya.

Dia mencatat bahwa Singapura beruntung tidak memiliki perpecahan seperti itu dalam masyarakatnya.

“Kami tidak menjadi masyarakat yang kohesif dan saling percaya dalam semalam. Kohesi sosial adalah pekerjaan puluhan tahun. Dan kepercayaan harus dibangun jauh sebelum krisis. Ketika krisis menyerang, jika kepercayaan belum ada, maka itu sudah terlalu terlambat,” kata Tuan Lee.

“Saya bersyukur bahwa pemerintah PAP menikmati kepercayaan publik, yang dibangun selama bertahun-tahun bekerja sama dengan warga Singapura. Kami telah memenuhi janji dengan setia. Secara konsisten memberikan hasil bagi masyarakat – perumahan, perawatan kesehatan, pendidikan, pekerjaan bergaji tinggi, kehidupan yang lebih baik. Kami telah menunjukkan tahun demi tahun, di saat-saat baik dan buruk, dalam krisis demi krisis, bahwa pemerintah PAP akan selalu ada – bersama Anda, untuk Anda, untuk Singapura.”

Selama krisis COVID-19, Pemerintah perlu memanfaatkan “waduk kepercayaan” ini, karena menghadapi banyak keputusan sulit dan mendesak yang berdampak pada kehidupan dan mata pencaharian, kata Lee.

“Apa pun yang kami putuskan, betapapun kerasnya kami mencoba melakukannya dengan benar dan untuk meredam dampaknya, lebih sering beberapa kelompok atau lainnya akan terpengaruh atau kecewa,” tambahnya.

“Namun tetap saja Pemerintah harus menggunakan penilaiannya dengan kemampuan terbaiknya, dan membawa warga Singapura bersama.”

Mr Lee mencatat bahwa dalam krisis, para pemimpin tidak mampu goyah.

Dan sebagai pemimpin berusaha untuk melakukan hal yang benar, mereka harus terus memelihara kepercayaan rakyat, tambahnya. Ini berarti menangani masalah secara kompeten, menjelaskan dengan jelas apa yang mereka lakukan dan mengapa, serta ke mana mereka menuju serta bersikap terbuka dan transparan.

Penting juga untuk memimpin dengan memberi contoh, katanya.

“Di Singapura kami menerima begitu saja, tetapi ini sangat penting dan layak untuk mengingatkan diri kita sendiri. Aturan yang sama berlaku untuk semua orang – jarak aman, pemakaian masker, pengujian dan persyaratan isolasi,” kata Lee.

“Mungkin kamu Menteri atau anggota parlemen, pemimpin komunitas atau duta jaga jarak aman – Anda mematuhi aturan yang sama, siapa pun Anda.”

Kepercayaan itu penting tidak hanya antara warga Singapura dan para pemimpin, tetapi juga antara satu sama lain, kata Lee. Dan sementara aturan dan hukuman diperlukan, itu tidak cukup, jelasnya.

“Kita juga harus mempercayai semangat kolektif kita sebagai satu orang. Saling menjaga, mendukung mereka yang lebih membutuhkan, tetap bersatu dalam krisis,” tambah Lee.

“Singapura tidak dapat mengklaim memiliki dokter atau ilmuwan yang lebih baik, atau perawatan kesehatan yang lebih baik daripada AS atau Eropa. Tetapi perbedaan yang menentukan dalam tanggapan kami adalah ini: Kami saling percaya, dan karena itu kami bekerja satu sama lain dan tidak saling bertentangan.”

Posted By : nomor hongkong