Setelah berminggu-minggu hening, Putin mengatakan Rusia akan mencapai tujuan ‘mulia’ di Ukraina
World

Setelah berminggu-minggu hening, Putin mengatakan Rusia akan mencapai tujuan ‘mulia’ di Ukraina

LONDON: Presiden Vladimir Putin membela serangan Rusia di Ukraina dalam penampilan publik yang jarang terjadi pada Selasa (12 April), pertama kalinya ia berbicara tentang konflik tersebut sejak Moskow menarik pasukannya dari Ukraina utara setelah mereka dihentikan di gerbang Kyiv.

Televisi negara menunjukkan Putin mengunjungi pangkalan ruang angkasa Vostochny di Timur Jauh Rusia, ditemani oleh sekutunya, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, untuk menandai ulang tahun keberhasilan Soviet dalam meluncurkan penerbangan luar angkasa berawak pertama.

Ditanya oleh pekerja badan antariksa Rusia apakah operasi di Ukraina akan mencapai tujuannya, Putin berkata: “Tentu saja. Saya tidak ragu sama sekali.”

“Tujuannya sangat jelas dan mulia,” kata Putin. “Kami tidak punya pilihan. Itu keputusan yang tepat.”

Putin mengatakan tujuan utama Rusia adalah untuk melindungi orang-orang Donbas yang berbahasa Rusia di Ukraina timur dan untuk mengakhiri posisi Ukraina sebagai pusat perasaan nasionalistik anti-Rusia.

Putin, yang telah muncul di mana-mana di televisi Rusia pada hari-hari awal perang, sebagian besar telah mundur dari pandangan publik sejak Moskow menarik pasukannya keluar dari Ukraina utara bulan ini.

Satu-satunya penampilan publiknya dalam seminggu terakhir adalah di pemakaman seorang anggota parlemen nasionalis, di mana dia memberikan sambutan singkat dan tidak secara langsung membahas perang. Pada hari Senin ia bertemu dengan kanselir Austria di sebuah kediaman pedesaan di luar Moskow tetapi tidak ada gambar dari pertemuan itu yang dirilis.

Barat menganggap perang Putin sebagai perampasan tanah negara berdaulat. Putin menyebutnya sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata tetangga Rusia, menggambarkan Ukraina sebagai boneka Amerika Serikat.

Dalam sambutannya hari Selasa, ia tampaknya menarik analogi antara penerbangan luar angkasa pertama Kosmonot Yuri Gagarin 61 tahun yang lalu dan penolakan Rusia terhadap sanksi ekonomi Barat hari ini.

“Sanksinya total, isolasi selesai tetapi Uni Soviet masih yang pertama di luar angkasa,” kata Putin, 69, mengingat keheranannya sendiri sebagai anak sekolah yang belajar dari pencapaian tersebut.

“Kami tidak bermaksud untuk diisolasi,” kata Putin. “Tidak mungkin mengisolasi siapa pun di dunia modern – terutama negara yang sangat luas seperti Rusia.”

Lukashenko juga menolak dampak sanksi: “Mengapa kita begitu khawatir tentang sanksi ini?” dia berkata.

Keberhasilan ruang angkasa era Perang Dingin Rusia, terutama penerbangan Gagarin dan peluncuran Sputnik 1 tahun 1957, satelit buatan pertama, digambarkan oleh para pemimpin Soviet sebagai bukti keunggulan sistem mereka.

Tahun lalu, PDB nominal Rusia hanya US$1,6 triliun – lebih kecil dari Italia – dan hanya sekitar 7 persen dari ekonomi AS $22,9 triliun. Ekonomi Rusia berada di jalur untuk berkontraksi lebih dari 10 persen pada 2022, terburuk sejak tahun-tahun setelah jatuhnya Uni Soviet pada 1991, kata mantan menteri keuangan Alexei Kudrin, Selasa.

Posted By : nomor hk hari ini