Singapore

Serial voyeur dipenjara karena mengintip remaja di toilet Tanglin Shopping Center

SINGAPURA: Seorang pria dengan riwayat voyeurisme pada Selasa (14 Juni) dipenjara selama 10 minggu karena mengintip seorang remaja di toilet di Pusat Perbelanjaan Tanglin.

Reyes Ryan Jayson De Leon, 39, bekerja sebagai eksekutif pemasaran di mal pada saat pelanggaran.

Pengadilan mendengar bahwa sekitar pukul 12.30 pada 18 Oktober tahun lalu, dia memasuki sebuah bilik di salah satu toilet pria.

Korban berusia 17 tahun berada di bilik yang berdekatan pada saat itu. Identitasnya dilindungi oleh perintah pembungkaman.

Reyes berdiri di atas toilet biliknya sendiri dan mengintip ke dalam bilik korban. Saat itu, remaja tersebut sedang duduk di toilet yang tertutup untuk berfoto selfie.

Ketika remaja itu melihat foto yang baru saja diambilnya, dia melihat Reyes di latar belakang, mengintip ke dalam bilik di atas dinding partisi.

Korban mengonfrontasi Reyes yang mengaku mengintip ke dalam bilik. Ia ditangkap polisi pada hari yang sama.

Ponselnya juga disita, dan polisi menemukan gambar voyeuristik ketika mereka memeriksanya.

Melalui penyelidikan, polisi menemukan bahwa pada 7 September tahun lalu, di toilet yang sama, Reyes telah mengambil foto aurat korban lain tanpa persetujuannya.

Reyes mengaku menggunakan ponselnya untuk memotret korban dari bawah bilik yang berdekatan. Belum diketahui identitas korban ini.

Reyes juga mengaku memiliki keinginan untuk melihat bagian pribadi orang-orang di bilik yang berdekatan terlepas dari apakah mereka setuju atau tidak, kata Wakil Jaksa Penuntut Umum Sivanathan Jheevanesh.

Dia mulai mengintip ke bilik toilet yang diduduki beberapa tahun yang lalu, dan dapat melihat bagian pribadi penghuninya pada beberapa kesempatan, dokumen pengadilan menyatakan.

Pengadilan mendengar bahwa metode Reyes adalah pertama-tama mencoba mengintip ke dalam bilik jika dia tahu bahwa bilik itu ditempati, seperti jika dia mendengar suara-suara.

Jika dia tidak bisa mengintip ke dalam, dia akan mengambil foto dari bawah biliknya sendiri untuk melihat apakah itu bisa menangkap bagian pribadinya.

Reyes mengaku bersalah atas satu tuduhan masing-masing mengganggu privasi remaja untuk menghina kesopanan, dan voyeurisme. Dua dakwaan lainnya dipertimbangkan untuk dijatuhi hukuman.

Mr Jheevanesh meminta 10 sampai 12 minggu penjara, dengan alasan bahwa itu kebetulan bagian pribadi korban remaja tidak terbuka selama pelanggaran.

Dia berargumen bahwa tindakan Reyes direncanakan saat dia “menargetkan” toilet yang sama pada empat kesempatan, dan bahwa korbannya masih muda dan rentan.

Pengacara pembela Mark Yeo membalas bahwa pelanggaran kliennya bersifat oportunistik dan tidak direncanakan.

Dia mengatakan Reyes menyesal dan sadar akan “masalah mendasar” yang harus diselesaikan, dan telah mengambil langkah untuk bertanggung jawab kepada para pemimpin gereja dan keluarganya.

Pengacara menambahkan: “Dia benar-benar dikejar di sekitar blok oleh korban yang merekam video dirinya, yang diunggah di Internet dan menjadi viral.”

Dalam hukumannya, Wakil Hakim Distrik Kepala Sekolah Luke Tan mengatakan jelas dari fakta kasus bahwa pelanggaran Reyes adalah “bukan tindakan spontan”.

“Mereka memang menunjukkan pola perilaku, mereka menunjukkan bahwa hal-hal ini tidak terjadi begitu saja,” kata hakim.

Hukuman untuk mengganggu privasi seseorang untuk menghina kesopanannya adalah sampai satu tahun penjara, denda atau keduanya.

Voyeurisme dapat dihukum hingga dua tahun penjara, denda, cambuk atau kombinasi dari hukuman ini.

Posted By : nomor hongkong