Seorang dokter mengatakan dia tidak akan hidup lebih dari dua, tetapi dia baru saja lulus sebagai pidato perpisahan
Singapore

Seorang dokter mengatakan dia tidak akan hidup lebih dari dua, tetapi dia baru saja lulus sebagai pidato perpisahan

Bos pertama Tiong di GIC, Ms Mah Lay Choon, mengatakan bahwa dia membuat Tiong terkesan dengan pemikirannya yang cepat, “kekuatan yang jelas dalam menulis” dan hasil akademis yang luar biasa.

Ia juga menunjukkan semangat dan inisiatif “can-do” yang kuat, seperti dalam menyelenggarakan serangkaian kegiatan di dalam perusahaan sebagai bagian dari gerakan The Purple Parade untuk meningkatkan kesadaran para penyandang disabilitas.

Yang penting, selama magangnya, Ms Mah melihat pentingnya memiliki seseorang di GIC yang fokus pada konten editorial – peran yang memanfaatkan kekuatan Mr Tiong.

“Kami mengakui bahwa akan ada jenis pekerjaan yang kurang baik dilakukan Jonathan, tetapi ini akan sama untuk siapa pun karena akan selalu ada area di mana seseorang akan lebih kuat daripada yang lain,” kata Ms Mah, yang merupakan senior GIC. wakil presiden bidang komunikasi.

Sementara dia awalnya menebak-nebak tawaran itu, dia menerimanya setelah menyadari dia “tidak punya alasan untuk mengatakan tidak”.

Sebagai permulaan, rekan-rekannya memperlakukannya dengan baik – dan yang terpenting, tanpa mengenakan “sarung tangan anak”. Ini adalah saat orang mencoba bersikap baik kepada penyandang disabilitas, tetapi akhirnya menjadi menggurui atau merendahkan, jelasnya.

“Mereka akhirnya melakukan segalanya untuk orang cacat, atau mereka mungkin berbicara dengan orang cacat seperti kita tidak mengerti apa-apa. Anda tahu, yang terburuk adalah mereka yang menggunakan suara melengking. Kenapa kamu ingin melakukan itu?” sindir Pak Tiong.

INGIN MEMILIKI

Memasuki dunia profesional di tengah revolusi kerja jarak jauh juga berarti disabilitasnya tidak lagi menjadi masalah besar seperti sebelumnya.

Membuat semua orang bekerja online “terasa sangat menyenangkan”, kata Tiong. “Karena ketika semua orang bersama secara online, saya tidak merasa ada banyak perbedaan.”

Dia belum pernah bertemu rekan satu timnya dan hanya bertemu manajer barunya beberapa kali secara langsung. Tapi itu tidak mempengaruhi ikatan di antara mereka – “kami berbagi lelucon, kami saling mengirim tweet”, katanya.

Kedatangannya di GIC menyuntikkan “energi baru yang segar” ke dalam tim, kata manajer dan wakil presiden senior urusan perusahaan dan komunikasi Yasmin Ramle, menambahkan bahwa dia memiliki cara untuk membuat orang merasa nyaman.

Dalam momen introspeksi, Mr Tiong mengakui bahwa akan selalu ada trade-off antara kenyamanan fisik dan “ingin dimiliki”.

“Ketika semua orang kembali bertatap muka, bersama, dan saya satu-satunya yang online dengan layar yang memisahkan saya dari orang lain … Ketika hari itu tiba, saya harus membuat keputusan untuk mengatakan perdagangan- off harus dilakukan dan melepaskan hal online ini.

Tidak ada yang berbasa-basi, Mr Tiong juga mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak memiliki ilusi tentang kesehatannya – dan bahwa dia “sepenuhnya sadar bahwa saya bisa mati kapan saja”.

Ini telah membentuk pandangannya tentang kehidupan: Dia menjalaninya setiap hari.

“Banyak orang dikondisikan untuk berpikir jangka panjang, mereka memiliki rencana 20 tahun yang sangat besar … Saya benar-benar, setiap pagi, menjadikannya satu tujuan saya untuk mencapai akhir hari dengan kerusakan sesedikit mungkin.”

Hati-hati dengan bagaimana dia menghabiskan energinya, dia lambat marah dan tidak menyimpan dendam. “Itu salah satu hal yang saya cukup banggakan. Orang-orang mulai menghargai sifat santai saya… Hidup ini terlalu singkat.”

Posted By : nomor hongkong