Asia

Satu tewas dalam ledakan pabrik kimia Shanghai

BEIJING: Kebakaran terjadi di pabrik Petrokimia Sinopec Shanghai di Shanghai pada Sabtu pagi (18 Juni), menewaskan satu orang, kata perusahaan itu.

Api yang berkobar terlihat menelan bagian dari pabrik yang luas, mengeluarkan asap hitam tebal, dalam sebuah video yang diposting di Twitter oleh Shanghai Daily yang didukung negara.

Kebakaran di salah satu pabrik penyulingan dan petrokimia terbesar di China dimulai sekitar pukul 4 pagi waktu setempat dan telah dapat dikendalikan pada pukul 9 pagi tetapi “sulit untuk ditangani”, media pemerintah Xinhua melaporkan, mengutip pejabat pemadam kebakaran.

Diperkirakan akan terus menyala untuk beberapa waktu.

Rekaman drone udara yang dibagikan oleh seorang penduduk kepada AFP menunjukkan awan asap tebal menggantung di atas zona industri yang luas ketika tiga kebakaran berkobar di lokasi terpisah, mengubah langit menjadi hitam.

“Api di tempat kejadian telah berhasil dikendalikan dan pembakaran pelindung saat ini sedang dilakukan,” lapor Xinhua.

Pengemudi kendaraan pengangkut pihak ketiga meninggal dan seorang karyawan perusahaan mengalami luka ringan, kata seorang perwakilan Sinopec.

Dia mengatakan bahwa kebakaran mempengaruhi fasilitas etilen glikol di pabrik di Jinshan, pinggiran barat daya ibukota keuangan China.

Api meletus ketika Shanghai, mesin industri China dan kota terpadat, dengan hati-hati melanjutkan bisnis setelah ditutup selama sekitar dua bulan untuk melawan wabah virus corona yang didorong oleh varian Omicron.

Sementara penguncian secara resmi dicabut pada awal Juni, gangguan rantai pasokan dan penutupan pabrik terus memiliki konsekuensi luas bagi ekonomi global.

Di pabrik petrokimia, ledakan dini hari terdengar oleh penduduk hingga 6 km jauhnya, menurut media setempat. Video di media sosial menunjukkan awan api besar dan abu mengepul ke atas.

“Seluruh area benar-benar terbakar,” seorang warga terdengar mengatakan di latar belakang satu video.

Kilang ini berada di dekat tepi laut di Shanghai selatan, serta taman lahan basah.

Pemadam kebakaran Shanghai mengatakan di Weibo bahwa mereka telah mengirim lebih dari 500 orang segera setelah insiden sekitar pukul 4.28 pagi.

Kementerian Manajemen Darurat telah mengirim kelompok ahli ke tempat kejadian, CCTV melaporkan.

Laporan belum menyatakan kemungkinan penyebab kebakaran.

Sinopec milik negara mengatakan di akun Weibo resminya bahwa mereka sedang memantau senyawa organik yang mudah menguap dan dampaknya terhadap outlet air hujan, dan tidak ada dampak pada lingkungan air di sekitarnya yang ditemukan.

Sinopec Shanghai memiliki kapasitas pemrosesan 16 juta ton minyak mentah per tahun dan 700.000 ton etilen, menurut situs webnya.

Ini sedang membangun proyek serat karbon 3,5 miliar yuan (US$520 juta) karena berusaha untuk diversifikasi dari pemurnian, dan fokus pada resin dan serat.

Posted By : keluar hk