Satu hamster Hong Kong yang menyerah dites positif COVID-19 saat penguncian kota tumbuh
World

Satu hamster Hong Kong yang menyerah dites positif COVID-19 saat penguncian kota tumbuh

HONG KONG: Pihak berwenang Hong Kong mengatakan pada hari Minggu (23 Januari) seekor hamster yang diserahkan kepada pihak berwenang oleh pemilik hewan peliharaan telah dites positif terkena virus COVID-19 dan bahwa lebih dari 2.200 hamster telah dimusnahkan saat kota tersebut bergulat untuk menahan wabah.

Pada hari Selasa, para pejabat memerintahkan pembunuhan hamster dari lusinan toko hewan peliharaan setelah melacak wabah virus corona ke seorang pekerja di sebuah toko dan meminta orang untuk menyerahkan semua yang dibeli pada atau setelah 22 Desember.

Sementara beberapa hamster telah dites positif terkena virus, kasus terbaru ini adalah yang pertama melibatkan hamster dalam perawatan pemilik hewan peliharaan yang telah dites positif.

Terlepas dari protes publik terhadap tindakan keras hamster, pihak berwenang mendesak pemilik hewan peliharaan untuk terus menyerahkan hewan peliharaan berbulu kecil mereka karena risiko kesehatan yang meningkat.

“(Pemerintah) sangat menyarankan anggota masyarakat lagi untuk menyerah … sesegera mungkin hamster mereka dibeli di toko hewan peliharaan lokal pada atau setelah 22 Desember 2021 untuk pengiriman yang manusiawi,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa dia memahami “pemilik hewan peliharaan tidak senang” dengan pembunuhan itu, tetapi mengatakan prioritas terbesar adalah mengendalikan wabah.

Pemerintah menggambarkan protes itu sebagai “tidak rasional”.

Ribuan orang telah menawarkan untuk mengadopsi hamster yang tidak diinginkan.

Beberapa ilmuwan dan otoritas veteriner mengatakan tidak ada bukti bahwa hewan memainkan peran utama dalam penularan virus corona pada manusia.

Sementara itu, para pejabat telah memperingatkan bahwa infeksi COVID-19 dapat tumbuh secara eksponensial di daerah pemukiman padat Kwai Chung di semenanjung Kowloon, karena gedung kedua di distrik dengan 2.000 penduduk dikunci pada hari Sabtu selama lima hari.

Lebih dari 35.000 penduduk di lebih dari selusin bangunan di daerah itu juga diperintahkan untuk melakukan tes COVID-19, dengan Lam sendiri mengunjungi daerah itu pada hari Minggu.

Lam mendesak orang-orang untuk menghindari pertemuan menjelang liburan Tahun Baru Imlek minggu depan untuk mencoba menahan varian Omicron yang sangat menular.

Posted By : nomor hk hari ini