Asia

Samoa menandatangani perjanjian China di tengah dorongan Pasifik Selatan

APIA: Samoa menandatangani perjanjian bilateral dengan China pada Sabtu (28 Mei), menjanjikan “kolaborasi yang lebih besar” ketika menteri luar negeri Beijing melanjutkan tur ke Pasifik Selatan yang telah memicu kekhawatiran di antara sekutu Barat.

Rincian kesepakatan itu tidak jelas, datang di tengah perjalanan delapan negara delegasi China – tetapi rancangan perjanjian yang bocor sebelumnya yang dikirim ke beberapa negara Pasifik menguraikan rencana untuk memperluas keamanan dan keterlibatan ekonomi.

Misi tersebut telah mendorong para pemimpin Barat untuk mendesak rekan-rekan regional untuk menolak setiap upaya China untuk memperluas jangkauan keamanannya di seluruh wilayah.

Siaran pers dari pemerintah Samoa mengkonfirmasi bahwa Menteri Luar Negeri China Wang Yi dan Perdana Menteri Samoa Fiame Naomi Mata’afa telah bertemu dan membahas “perubahan iklim, pandemi dan perdamaian dan keamanan”.

Media lokal diundang untuk menyaksikan penandatanganan kesepakatan, tetapi tidak ada pertanyaan yang diajukan.

Rilis itu mengatakan bahwa China akan terus memberikan dukungan pembangunan infrastruktur ke berbagai sektor Samoa dan akan ada kerangka kerja baru untuk proyek-proyek masa depan “yang akan ditentukan dan disepakati bersama”.

“Samoa dan Republik Rakyat China akan terus mengejar kolaborasi yang lebih besar yang akan mewujudkan kepentingan dan komitmen bersama,” kata rilis tersebut.

Delegasi China telah mengunjungi Kepulauan Solomon dan Kiribati minggu ini.

Kapal itu tiba di Samoa pada Jumat malam dan akan berangkat ke Fiji pada Sabtu sore, dengan perhentian lain diperkirakan adalah Tonga, Vanuatu, Papua Nugini, dan Timor Timur.

Dalam duel pengaruh, Menteri Luar Negeri Australia yang baru Penny Wong berada di Fiji pada hari Jumat, berusaha merayu negara-negara kepulauan setelah Kepulauan Solomon mengejutkan Canberra bulan lalu dengan menandatangani pakta keamanan yang luas dengan China.

“Kami telah menyatakan keprihatinan kami secara terbuka tentang perjanjian keamanan,” kata Wong kepada wartawan di ibu kota Suva.

“Seperti halnya pulau-pulau Pasifik lainnya, kami pikir ada konsekuensinya. Kami pikir penting bahwa keamanan kawasan ditentukan oleh kawasan itu. Dan secara historis, itulah yang terjadi. Dan kami pikir itu adalah hal yang baik.”

Pada pemberhentian pertama di Honiara pada hari Kamis, Wang mengecam “kotoran dan serangan” terhadap pakta keamanan yang telah ditandatangani dengan Kepulauan Solomon.

Sementara rancangan perjanjian yang luas dan rencana lima tahun diedarkan ke beberapa negara pasifik, keduanya diperoleh oleh AFP, akan memberi China jejak keamanan yang lebih besar di kawasan yang dianggap penting bagi kepentingan Amerika Serikat dan sekutunya.

Dalam sepucuk surat yang gamblang kepada sesama pemimpin Pasifik, Presiden Negara Federasi Mikronesia David Panuelo memperingatkan bahwa perjanjian itu tampak “menarik” pada pandangan pertama tetapi akan memungkinkan China untuk “memperoleh akses dan kendali atas wilayah kami”.

Posted By : keluar hk