Saham naik, imbal hasil Treasury AS turun karena risalah Fed menyarankan kenaikan suku bunga yang lebih lambat

NEW YORK: Ekuitas dunia naik sementara imbal hasil Treasury AS turun pada hari Rabu (23 November) setelah risalah pertemuan kebijakan terbaru Federal Reserve menunjukkan para gubernur bank sentral AS ingin segera memoderasi laju kenaikan suku bunga.

Sebuah “mayoritas besar” dari pembuat kebijakan Fed setuju itu “kemungkinan akan segera tepat” untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga, risalah pertemuan menunjukkan. Pedagang mengharapkan risalah Fed akan menegaskan sikap pelemahan pejabat setelah data terbaru menunjukkan moderasi dalam kondisi ekonomi.

Data Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Rabu menunjukkan klaim pengangguran meningkat lebih dari yang diharapkan minggu lalu. Aktivitas bisnis AS mengalami kontraksi untuk bulan kelima di bulan November, menurut S&P Global flash Indeks Output PMI Komposit AS.

“Saya tidak benar-benar berpikir ada kejutan. Mereka tampaknya masih menunjukkan bahwa risiko inflasi masih tinggi dan data terbaru lebih bertahan dari yang mereka kira,” kata Jordan Kahn, kepala investasi di ACM Funds di Los Angeles.

“Orang-orang akan bersemangat ketika mereka melihat bahwa beberapa peserta menyebutkan perlunya memperlambat laju kenaikan suku bunga. Tetapi pasar sudah memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin untuk bulan Desember dan kemungkinan di pasar berjangka Fed dari Kenaikan 50 basis poin sudah 70 persen memasuki menit ini,” tambah Kahn.

Indeks saham MSCI All Country naik 0,85 persen, sementara saham Eropa naik 0,6 persen.

Imbal hasil Treasury AS diperdagangkan lebih rendah setelah risalah Fed. Benchmark nota 10 tahun turun menjadi 3,6908 persen sedangkan imbal hasil nota dua tahun turun menjadi 4,4773 persen.

Kurva imbal hasil yang membandingkan kedua obligasi ini masih berada di teritori negatif, yakni -76,30 basis poin. Saat dibalik, bagian kurva itu dilihat sebagai indikator resesi yang akan datang.

“The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dan tidak realistis bagi mereka untuk melanjutkan dengan kecepatan itu,” tambah Kahn.

Di Wall Street, ketiga indeks utama ditutup lebih tinggi, dipimpin oleh kenaikan saham teknologi, pilihan konsumen, komunikasi, perawatan kesehatan, dan industri.

Dow Jones Industrial Average naik 0,28 persen menjadi 34.194,06, S&P 500 naik 0,59 persen menjadi 4.027,26 dan Nasdaq Composite bertambah 0,99 persen menjadi 11.285,32.

Harga minyak turun lebih dari 3 persen, melanjutkan rentetan perdagangan yang bergejolak karena negara-negara Kelompok Tujuh (G7) mempertimbangkan batasan harga minyak Rusia di atas tingkat pasar saat ini dan karena persediaan bensin di Amerika Serikat dibangun oleh lebih dari para analis. mengharapkan. Brent berjangka untuk pengiriman Januari turun 3,3 persen menjadi menetap di US$85,41 per barel, sementara minyak mentah AS turun 4,36 persen menjadi US$77,42 per barel.

Dolar AS jatuh secara keseluruhan setelah risalah Fed. Indeks dolar turun 0,915 persen, dengan euro naik 0,9 persen menjadi US$1,0395.

Harga emas naik karena dolar AS jatuh. Emas spot bertambah 0,5 persen menjadi US$1.749,40 per ons, sementara emas berjangka AS naik 0,66 persen menjadi US$1.749,70 per ons.

Posted By : result hk 2021