Uncategorized

Saham naik, dolar AS mundur karena China membatalkan aturan karantina

HONG KONG : Pasar saham naik sementara dolar AS melemah pada hari Selasa setelah China mengatakan akan mencabut persyaratan karantina untuk pengunjung yang masuk, lebih lanjut melonggarkan kontrol perbatasan tiga tahun yang bertujuan membatasi COVID-19.

China akan berhenti mewajibkan pelancong yang masuk untuk melakukan karantina mulai 8 Januari, kata Komisi Kesehatan Nasional, Senin. Ini juga akan menurunkan keseriusan COVID-19 karena menjadi kurang ganas dan secara bertahap akan berkembang menjadi infeksi pernapasan biasa.

Pada Selasa pagi di Hong Kong, indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,5 persen. Bluechip China naik 0,6 persen dan indeks saham Nikkei Jepang naik 0,43 persen.

Saham berjangka AS, S&P 500 e-minis, naik tipis 0,61 persen, menunjukkan pasar akan naik karena para pedagang kembali ke terminal mereka pada hari Selasa setelah liburan Natal.

Pasar di beberapa wilayah termasuk Hong Kong dan Australia tetap tutup pada hari Selasa.

Chaoping Zhu, ahli strategi pasar global dan Manajemen Aset JPMorgan, mengatakan langkah kebijakan terbaru dari China mengindikasikan aktivitas ekonomi di sebagian besar kota besar dapat kembali normal dengan sangat cepat, yang sangat positif bagi investor.

“Sebagian besar kota di China dapat pulih dari gelombang pertama wabah COVID-19 terbaru pada Januari… ini akan lebih cepat dari yang diperkirakan orang,” katanya, seraya menambahkan ada kekhawatiran wabah akan berlangsung lebih lama dan membebani perekonomian, tetapi perkembangan itu secara umum lebih baik dari yang diharapkan.

Dia juga mengatakan pembukaan kembali China, yang juga memerlukan dilanjutkannya kunjungan keluar bagi wisatawan China, akan mengangkat sektor konsumen dan jasa di luar negeri, terutama di Asia Tenggara yang berdekatan.

Turis yang datang telah pulih 60 persen hingga 70 persen pada November untuk banyak negara ASEAN, kata Zhu, mengutip penelitian internal, tetapi masih ada jarak antara sekarang dan 2019 sebelum pandemi.

“Kesenjangan ini akan diisi oleh turis China. Ini adalah bagian terakhir dari teka-teki,” katanya.

Dolar bergerak melemah secara luas pada hari Selasa sementara mata uang Australia dan Selandia Baru melonjak karena selera risiko tumbuh setelah China membatalkan aturan karantina.

Kiwi melonjak 0,65 persen menjadi $0,63115 sementara Aussie naik 0,25 persen menjadi $0,67485 di sebagian besar perdagangan akhir tahun yang tipis. Kedua mata uang tersebut sering digunakan sebagai proxy likuid untuk yuan China.

Harga minyak naik pada perdagangan tipis pada hari Selasa, di tengah kekhawatiran bahwa badai musim dingin di seluruh Amerika Serikat mempengaruhi logistik dan produksi produk minyak bumi dan minyak serpih.

Minyak mentah Brent naik 73 sen, atau 0,9 persen, menjadi $84,65 per barel pada 0122 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $80,41 per barel, naik 85 sen, atau 1,1 persen.

Treasuries AS akan melanjutkan perdagangan pada hari Jumat. Hasil benchmark 10-tahun naik paling banyak minggu lalu sejak awal April, berakhir sekitar 3,75 persen.

Indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) terbaru, yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan tekanan inflasi mereda, tetapi pembuat kebijakan Federal Reserve tetap khawatir dengan kekuatan pasar tenaga kerja dan kekakuan sektor jasa dan inflasi upah, yang dapat mempersulit upaya bank sentral. .

Analis dari Citi menandai risiko terbalik dalam sebuah laporan pada hari Jumat bahwa suku bunga kebijakan Fed dapat mencapai 5,25 persen hingga 5,50 persen pada akhir tahun 2023, sebagian besar didasarkan pada ekspektasi pasar tenaga kerja yang terus menambah pekerjaan di bulan-bulan pertama tahun 2023. meskipun sudah sangat ketat, semakin menekan upah dan harga layanan non-shelter.

Posted By : togel hongkon