World

Saham dunia jatuh lagi menjelang kemungkinan kenaikan suku bunga Fed

NEW YORK: Saham dunia jatuh untuk hari kedua berturut-turut pada hari Selasa (14 Juni) sementara imbal hasil obligasi pemerintah dan dolar AS menempel ke tertinggi multi-tahun, karena lonjakan inflasi membuat investor bersiap untuk apa yang bisa menjadi suku bunga AS terbesar. mendaki dalam 28 tahun minggu ini.

Mengejutkan kuatnya data inflasi AS yang dirilis Jumat telah memicu spekulasi bahwa Federal Reserve harus memperketat kebijakan moneter lebih agresif untuk menjinakkan harga yang melonjak. Kekhawatiran bahwa serangkaian kenaikan suku bunga yang stabil dapat menyebabkan resesi menghantam ekuitas global pada hari Senin.

Investor bertaruh dengan hampir pasti bahwa Fed akan mengumumkan kenaikan suku bunga 75 basis poin – terbesar sejak November 1994 – pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu. Ini akan menjadi kenaikan suku bunga ketiga tahun ini setelah dua kali kenaikan 50 basis poin.

“Peningkatan 75 basis poin lebih konsisten dengan keinginan Fed sebelumnya untuk ‘cepat’ menaikkan suku bunga ke netral,” kata analis Goldman Sachs dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Selasa, menambahkan bahwa “sikap kebijakan yang membatasi diperlukan untuk menjinakkan inflasi. “.

Para analis mengatakan mereka memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi pada Juli, dan memperkirakan bahwa suku bunga yang lebih tinggi kemungkinan akan membawa resesi pada pertengahan 2023.

Kekhawatiran resesi dan ketidakpastian seputar prospek suku bunga membebani saham. Dow Jones Industrial Average turun 0,5 persen ke level terendah 16 setengah bulan, dan S&P 500 tergelincir 0,38 persen. Nasdaq Composite melawan tren dan berhasil menambah keuntungan sebesar 0,18 persen.

S&P 500 jatuh ke wilayah pasar beruang pada hari Senin setelah merosot lebih dari 20 persen sejak rekor penutupan pada 3 Januari.

Indeks sekarang diperdagangkan pada valuasi yang lebih menarik sekitar 17 kali rasio harga terhadap pendapatan ke depan, menurut penyedia data Datastream. Itu kira-kira sejalan dengan rata-rata rasio 10 tahun, dan dibandingkan dengan pembacaan lebih dari 20 sebelum koreksi pasar.

Indeks saham MSCI di seluruh dunia turun 0,65 persen ke level yang terakhir terlihat pada November 2020, sementara indeks ekuitas pan-Eropa merosot 1,26 persen ke posisi terendah Maret 2020.

Menggarisbawahi kenaikan ekspektasi suku bunga AS, imbal hasil Treasury dua tahun naik menjadi 3,4560 persen, tertinggi sejak November 2007, sementara imbal hasil Treasury 10-tahun mencapai level tertinggi 11-tahun di 3,4980 persen.

Pasar sekarang melihat siklus kenaikan suku bunga Fed memuncak sekitar 4 persen, kekalahan 100 basis poin di atas 3 persen bulan lalu.

Imbal hasil obligasi pemerintah zona euro juga mencapai tertinggi multi-tahun, karena selisih antara inti dan periferi melebar di tengah kekhawatiran tentang pengetatan kebijakan yang lebih cepat oleh bank sentral.

Penetapan kembali harga yang lebih tinggi oleh investor telah memukul aset yang diuntungkan dari suku bunga terendah, termasuk saham, crypto, obligasi peringkat sampah, dan pasar negara berkembang.

“Cukup sederhana, ketika kita melihat pengetatan moneter seperti yang kita lihat secara global, sesuatu akan pecah,” kata Timothy Graf, kepala strategi makro EMEA di State Street.

“Pasar saham mencerminkan realitas efek tingkat pertama dari kondisi keuangan yang lebih ketat,” kata Graf, memprediksi lebih banyak rasa sakit dengan valuasi saham AS masih di atas posisi terendah era COVID.

“Saya pikir ada sepatu lain yang harus dijatuhkan,” katanya.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang ditutup 0,59 persen lebih rendah, mengikuti penurunan Wall Street, sementara Nikkei Jepang kehilangan 1,32 persen.

Pasar kripto, di mana bitcoin dan eter melayang di dekat posisi terendah 18 bulan, juga telah digerogoti oleh ekspektasi suku bunga dan keputusan pemberi pinjaman kripto Celsius Network untuk membekukan penarikan.

Bitcoin, yang turun hingga US$20.816, sedikit pulih tetapi masih berakhir turun 2,7 persen.

Minyak mentah berjangka Brent turun 1,17 persen menjadi $ 120,84 per barel, karena investor khawatir tentang kenaikan suku bunga yang membatasi permintaan, dan usulan pajak AS atas keuntungan perusahaan minyak.

Graf dari State Street tidak melihat resesi sebagai hal yang tak terhindarkan, tetapi mengatakan kemungkinan telah meningkat dengan “pengetatan moneter dan tekanan pada pendapatan riil dari harga komoditas”.

Hasil yang meningkat dan pelarian dari risiko membantu dolar melonjak ke level tertinggi 20 tahun terhadap sekeranjang mata uang.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, naik 0,3 persen setelah mencapai level tertinggi 105,65.

Dolar yang kuat menyematkan euro di dekat level terendah satu bulan di $1,04160 dan menekan yen Jepang, yang mencapai level terendah baru 24 tahun di 135,42 terhadap dolar.

Dengan Bank of Japan memperluas pembelian obligasi pada hari Selasa dan tidak mungkin untuk mengalah dari kebijakan suku bunga ultra-rendah pada pertemuan Jumat, jeda untuk yen tampaknya tidak mungkin.

“Mengingat Rabu mungkin Fed melihat 75 bps dan menandai lebih banyak, sementara BOJ pada hari Jumat hanya akan menandai lebih banyak pembelian obligasi, yen tidak akan bertahan lama di level ini. Ini akan menjadi jauh, jauh lebih buruk,” Rabobank kata ahli strategi Michael Every.

Dolar yang kuat dan hasil yang meningkat membebani emas. Spot gold tergelincir 0,53 persen menjadi 1.809,40 per ounce.

Posted By : nomor hk hari ini