Saham Asia reli karena ekspektasi suku bunga AS, China dibuka kembali

SYDNEY : Saham Asia menguat pada hari Senin karena harapan untuk kenaikan suku bunga AS yang tidak terlalu agresif dan pembukaan perbatasan China memperkuat prospek ekonomi global.

Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,6 persen, dengan saham Korea Selatan naik 1,1 persen.

Nikkei Jepang ditutup untuk liburan tetapi kontrak berjangka diperdagangkan di 26.235, dibandingkan dengan penutupan tunai pada hari Jumat di 25.973. S&P 500 berjangka bertambah 0,2 persen dan Nasdaq berjangka bertambah 0,3 persen.

Musim laba dimulai minggu ini dengan bank-bank besar AS, dengan Street khawatir tidak ada pertumbuhan tahun-ke-tahun sama sekali dalam pendapatan keseluruhan.

“Tidak termasuk Energi, S&P 500 EPS (earnings per share) diperkirakan turun 5 persen, didorong oleh kompresi margin sebesar 134 bp,” tulis analis di Goldman Sachs. “Memasuki musim pelaporan, sentimen revisi laba relatif negatif terhadap sejarah.

“Kami mengharapkan revisi turun lebih lanjut ke konsensus perkiraan EPS 2023,” tambah mereka. “Pembukaan kembali China adalah salah satu risiko terbalik EPS 2023, tetapi tekanan margin, pajak, dan resesi menghadirkan risiko penurunan yang lebih besar.”

Beijing sekarang telah membuka perbatasan yang telah ditutup sejak dimulainya pandemi COVID-19, memungkinkan lonjakan lalu lintas di seluruh negara.

Analis Bank of America Winnie Wu memperkirakan ekonomi China, ekonomi terbesar kedua di dunia, akan mendapat manfaat dari siklus kenaikan pada tahun 2023 dan mengantisipasi kenaikan pasar dari ekspansi berganda dan pertumbuhan EPS 10 persen.

Sentimen di Wall Street mendapat dorongan minggu lalu dari perpaduan yang baik antara kenaikan gaji AS yang solid dan pertumbuhan upah yang lebih lambat, dikombinasikan dengan penurunan tajam dalam aktivitas sektor jasa. Pasar mengurangi taruhan pada kenaikan suku bunga untuk Federal Reserve.

Fed fund futures sekarang menyiratkan peluang sekitar 25 persen untuk kenaikan setengah poin di bulan Februari, turun dari sekitar 50 persen bulan lalu.

Itu akan membuat investor sangat sensitif terhadap apa pun yang mungkin dikatakan Ketua Fed Jerome Powell pada konferensi bank sentral di Stockholm pada hari Selasa.

Ini juga meningkatkan pentingnya data indeks harga konsumen (CPI) AS pada hari Kamis, yang diperkirakan akan menunjukkan inflasi tahunan melambat ke level terendah 15 bulan sebesar 6,5 persen dan tingkat inti turun menjadi 5,7 persen.

“Kami di NatWest memiliki perkiraan CPI yang lebih rendah dari konsensus, dan jika benar itu kemungkinan akan memperkuat harga pasar 25bps vs 50bps,” kata analis NatWest Markets John Briggs.

“Dalam konteks, itu masih harus dilihat sebagai Fed yang masih kemungkinan akan menaikkan beberapa kali lagi dan kemudian mempertahankan suku bunga tinggi sampai penurunan inflasi dijamin – bagi kami itu berarti suku bunga dana 5-5,25 persen.”

Data beragam Jumat telah melihat imbal hasil 10-tahun AS turun tajam 15 basis poin menjadi 3,57 persen, sementara menyeret dolar AS turun secara keseluruhan.

Senin pagi, euro bertahan di $1,0664, setelah bangkit dari level terendah $1,0482 pada hari Jumat. Dolar melemah menjadi 131,63 yen, jauh dari puncak minggu lalu di 134,78, sementara indeksnya turun sedikit di 103.800.

Real Brasil belum diperdagangkan setelah ratusan pendukung mantan Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro ditangkap setelah menyerbu Kongres, istana presiden, dan Mahkamah Agung negara itu.

Penurunan dolar dan imbal hasil merupakan keuntungan bagi emas, mengangkatnya ke puncak tujuh bulan di sekitar $1.870 per ons.

Harga minyak stabil untuk saat ini setelah meluncur sekitar 8 persen minggu lalu di tengah kekhawatiran permintaan.

Brent naik 26 sen menjadi $78,83 per barel, sementara minyak mentah AS naik 30 sen menjadi $74,07 per barel.

Posted By : result hk 2021