Saham Asia merosot karena kekhawatiran atas meningkatnya Fed yang hawkish

Banyaknya data, yang biasanya dilihat secara positif, telah memicu kekhawatiran investor bahwa tingkat target dana Fed dapat naik lebih tinggi dan bertahan lebih lama dari perkiraan sebelumnya, meningkatkan kemungkinan kontraksi ekonomi.

Saham China dibuka lebih rendah, sementara pasar saham Hong Kong juga jatuh karena kekhawatiran resesi karena China bergulat dengan lonjakan infeksi setelah Beijing meninggalkan kebijakan ketat nol-COVID untuk menahan virus.

Di pasar mata uang, yen Jepang melemah 0,20 persen versus mata uang AS di 132,61 per dolar, tetapi berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar ketiga tahun ini lebih dari 3 persen, setelah bank sentral mengejutkan pasar pada hari Selasa dengan mengutak-atik kebijakannya pada obligasi pemerintah.

“Investor harus mempersiapkan diri untuk apresiasi yen yang cepat terhadap dolar begitu pasar melihat kebijakan moneter di Jepang dan AS berubah arah,” kata analis Mizuho.

Lonjakan dalam mata uang Asia terjadi setelah perubahan kejutan Bank of Japan pada hari Selasa untuk memungkinkan imbal hasil obligasi 10-tahun bergerak 50 basis poin di kedua sisi target 0 persen, lebih lebar dari kisaran 25 basis poin sebelumnya.

Data pada hari Jumat menunjukkan inflasi konsumen inti Jepang pada bulan November mencapai tertinggi baru 40 tahun sebesar 3,7 persen karena perusahaan terus meneruskan kenaikan biaya ke rumah tangga, menimbulkan keraguan pada pandangan BOJ bahwa inflasi dorongan biaya baru-baru ini akan terbukti sementara.

Angka inflasi terbaru kemungkinan akan mempertahankan harapan pasar bahwa bank sentral akan lebih lanjut mengembalikan stimulus besar-besaran tahun depan, menurut analis.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, turun 0,057 persen menjadi 104,32. Euro naik 0,16 persen menjadi US$1,061. Sterling terakhir diperdagangkan pada US$1,2034, turun 0,07 persen pada hari itu.

Sementara itu, harga minyak naik karena ekspektasi ekspor minyak mentah Rusia yang lebih rendah dari kawasan Baltik pada bulan Desember, mengimbangi kekhawatiran bahwa badai Arktik yang menjulang di seluruh Amerika Serikat dapat menghentikan pertumbuhan permintaan bahan bakar transportasi pada musim liburan ini.

Minyak mentah AS naik 1,14 persen menjadi US$78,37 per barel dan Brent berada di US$81,82, naik 1,04 persen pada hari itu.

Emas spot bertambah 0,1 persen menjadi US$1.793,64 per ons.

Posted By : result hk 2021