Uncategorized

Rusia mengambil 180.000 tewas atau terluka di Ukraina: tentara Norwegia

OSLO: Rusia telah menderita 180.000 tewas atau terluka di Ukraina sejauh ini, sedangkan angka untuk Ukraina adalah 100.000 korban militer dan 30.000 warga sipil tewas, menurut perkiraan yang dirilis pada Minggu (22 Januari) oleh panglima militer Norwegia.

“Kerugian Rusia mulai mendekati sekitar 180.000 tentara yang tewas atau terluka,” kata Kepala Pertahanan Norwegia Eirik Kristoffersen dalam sebuah wawancara dengan TV2, tanpa merinci bagaimana jumlahnya dihitung.

Norwegia, negara yang berbatasan dengan Rusia, telah menjadi anggota NATO sejak didirikan pada tahun 1949.

“Kerugian Ukraina mungkin lebih dari 100.000 tewas atau terluka. Selain itu, Ukraina memiliki sekitar 30.000 warga sipil yang tewas dalam perang yang mengerikan ini,” kata jenderal Norwegia itu.

Moskow dan Kyiv belum memberikan laporan yang dapat diandalkan untuk kerugian mereka selama berbulan-bulan.

Pada bulan November, kepala staf gabungan tentara AS Mark Milley mengatakan tentara Rusia telah menderita lebih dari 100.000 orang tewas atau terluka, dengan jumlah korban yang “mungkin” serupa di pihak Ukraina.

Angka-angka ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Meski mengalami kerugian besar, “Rusia dapat melanjutkan (perang ini) untuk waktu yang cukup lama,” kata Kristoffersen pada Minggu, mengutip mobilisasi Moskow dan kapasitas produksi senjata.

“Yang paling mengkhawatirkan adalah apakah Ukraina akan mampu menjaga angkatan udara Rusia keluar dari perang,” katanya, seraya menambahkan bahwa sejauh ini mereka mampu “berkat pertahanan anti-pesawat Ukraina”.

Sebagian besar serangan Rusia dalam beberapa bulan terakhir dilakukan oleh rudal jarak jauh.

Jenderal Norwegia itu juga menyerukan pengiriman cepat tank tempur ke Ukraina, yang sejauh ini ditahan terutama oleh Jerman.

“Jika mereka akan menyerang di musim dingin, mereka (Ukraina) membutuhkannya dengan cepat,” tambah Kristoffersen.

Meskipun ada permintaan mendesak dari Ukraina dan beberapa negara Eropa, Berlin pada Jumat menolak untuk memasok tank Leopard ke Kyiv.

Tank-tank berat ini hadir di jajaran beberapa negara Eropa lainnya, termasuk Norwegia, tetapi pengiriman mereka ke Ukraina secara teori tunduk pada lampu hijau Jerman.

Posted By : togel hongkon