Uncategorized

Rusia mencela larangan saluran TV Moldova sebagai ‘sensor politik’

MOSKOW: Rusia pada Sabtu (17 Desember) mengecam keputusan negara tetangga Moldova untuk melarang sementara enam saluran televisi sebagai “sensor politik”.

Negara kecil bekas Soviet di Moldova menuduh saluran itu menyiarkan “informasi yang salah” tentang negara itu dan operasi militer Rusia di Ukraina.

Saluran – beberapa di antaranya disiarkan di Moldova dan beberapa di Rusia – terkait erat dengan politisi dan pengusaha Ilan Shor, yang melarikan diri dari negara itu pada 2019 setelah pemilihan Presiden pro-Barat Maia Sandu.

Shor, di pengasingan di Israel, telah mendukung protes di Chisinau yang menuntut pengunduran diri pemerintah Sandu.

“Kami menganggap larangan ini sebagai tindakan penyensoran politik yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebagai penyalahgunaan prinsip pluralisme media dan pelanggaran terang-terangan atas hak atas kebebasan mengakses informasi, yang secara teratur dinyatakan oleh pimpinan politik Republik sebagai kepatuhannya,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova.

“Mengingat konsekuensi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari penerapannya untuk bagian populasi negara yang berbahasa Rusia, kami juga mengkualifikasikannya sebagai pelanggaran sinis terhadap hak-hak minoritas nasional.”

Larangan itu akan dimulai pada Senin dan berlangsung selama keadaan darurat yang diumumkan Moldova setelah Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari atas apa yang Moskow sebut sebagai “operasi militer khusus” untuk “denazifikasi” negara itu.

Posted By : togel hongkon