Rusia dan NATO mempertimbangkan saat krisis meningkat di perbatasan Belarus-Polandia
World

Rusia dan NATO mempertimbangkan saat krisis meningkat di perbatasan Belarus-Polandia

MOSCOW/BRUSSELS: Uni Eropa menuduh Belarus pada Rabu (9 November) melakukan “serangan hibrida” dengan mendorong para migran melintasi perbatasan ke Polandia, membuka jalan bagi sanksi yang diperluas terhadap Minsk dalam krisis yang mengancam akan menarik Rusia dan NATO. .

Rusia mengambil langkah langka dengan mengirimkan dua pembom strategis berkemampuan nuklir untuk berpatroli di wilayah udara Belarusia sebagai bentuk dukungan bagi sekutu dekatnya. Polandia memberi pengarahan kepada sesama sekutu NATO pada pertemuan tertutup dan mereka menjanjikan dukungan mereka, kata seorang pejabat aliansi.

Migran dari Timur Tengah, Afghanistan dan Afrika yang terperangkap di Belarus melakukan beberapa upaya untuk memaksa masuk ke Polandia semalam, kata Warsawa, mengumumkan bahwa mereka telah memperkuat perbatasan dengan penjaga tambahan.

Kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet meminta negara-negara bagian untuk mengurangi dan menyelesaikan krisis yang “tidak dapat ditoleransi”.

“Ratusan pria, wanita, dan anak-anak ini tidak boleh dipaksa untuk menghabiskan satu malam lagi dalam cuaca dingin tanpa tempat berlindung, makanan, air, dan perawatan medis yang memadai,” katanya.

Uni Eropa, yang telah berulang kali memberikan sanksi kepada Belarus karena pelanggaran hak asasi manusia, menuduh Minsk memikat para migran dari negara-negara yang dilanda perang dan miskin dan kemudian mendorong mereka untuk menyeberang ke Polandia untuk mencoba menabur kekacauan kekerasan di sisi timur blok itu.

“Kami menghadapi serangan hibrida brutal di perbatasan UE kami. Belarus adalah migran senjata yang menderita dengan cara yang sinis dan mengejutkan,” kata Presiden Dewan UE Charles Michel.

27 duta besar blok itu sepakat bahwa ini merupakan dasar hukum untuk sanksi lebih lanjut, yang bisa datang paling cepat minggu depan dan menargetkan sekitar 30 individu dan entitas termasuk menteri luar negeri Belarusia dan maskapai penerbangan nasional.

“Sangat cepat pada awal minggu depan akan ada perluasan sanksi terhadap Belarus,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen kepada wartawan setelah pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden di Washington.

“Kami akan melihat kemungkinan memberikan sanksi kepada maskapai yang memfasilitasi perdagangan manusia menuju Minsk dan kemudian perbatasan UE-Belarus,” tambahnya.

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko dan Presiden Rusia Vladimir Putin menyalahkan Uni Eropa.

Kremlin menuduh Eropa gagal memenuhi cita-cita kemanusiaannya sendiri dan mencoba untuk “mencekik” Belarus dengan rencana untuk menutup sebagian dari perbatasan. Moskow mengatakan tidak dapat diterima bagi UE untuk menjatuhkan sanksi kepada Belarusia atas krisis tersebut.

TITIK TEKANAN

Krisis menyerang UE di wilayah yang rentan.

Pada tahun 2015, blok tersebut sangat terguncang oleh masuknya lebih dari satu juta orang yang melarikan diri dari konflik di Suriah, Irak dan Afghanistan yang menyebabkan keretakan yang mendalam antara negara-negara anggota, sistem jaminan sosial yang tegang dan mengipasi dukungan untuk partai-partai sayap kanan.

Uni Eropa tampak lebih bersatu kali ini tetapi ada tanda-tanda gesekan internal: beberapa di Brussel telah memperingatkan Polandia bahwa mereka tidak boleh menggunakan dana Uni Eropa untuk mendirikan tembok perbatasan dan kawat berduri sementara yang lain berpendapat bahwa blok itu perlu membantu mempertahankan perbatasannya. Michel mengatakan pada hari Rabu bahwa Uni Eropa perlu mengambil keputusan.

Dibandingkan dengan 2015, krisis saat ini memiliki dimensi geopolitik tambahan karena sedang berlangsung di garis pemisah antara NATO di barat dan Belarusia yang bersekutu dengan Rusia di timur.

Pembom Tupolev Tu-22M3 yang dikirim Rusia untuk terbang ke Belarus mampu membawa rudal nuklir, termasuk rudal hipersonik dari jenis yang dirancang untuk menghindari pertahanan udara Barat yang canggih.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan dia berharap orang Eropa yang bertanggung jawab akan “tidak membiarkan diri mereka ditarik ke dalam spiral yang cukup berbahaya”.

Kanselir Jerman Angela Merkel mendesak Putin untuk menekan Belarus, kata seorang juru bicara pemerintah Jerman. Kremlin mengatakan Putin mengatakan kepadanya bahwa Uni Eropa harus berbicara langsung dengan Belarus.

KELUARGA TERLINDUNG

Ribuan orang berkumpul di perbatasan minggu ini, di mana pagar kawat berduri darurat dan tentara Polandia telah berulang kali memblokir jalan masuk mereka. Beberapa migran telah menggunakan kayu gelondongan, sekop dan peralatan lainnya untuk mencoba menerobos.

“Itu bukan malam yang tenang. Memang, ada banyak upaya untuk menembus perbatasan Polandia,” kata Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak kepada penyiar PR1.

Video dari perbatasan yang diperoleh Reuters menunjukkan anak-anak dan bayi di antara orang-orang terjebak di sana.

“Ada banyak keluarga di sini dengan bayi berusia antara dua dan empat bulan. Mereka belum makan apa pun selama tiga hari terakhir,” kata orang yang memberikan video itu kepada Reuters, dengan mengatakan bahwa mereka sendiri adalah seorang migran dan menolak disebutkan namanya.

Beberapa migran mengeluh karena berulang kali didorong bolak-balik oleh penjaga perbatasan Polandia dan Belarusia, menempatkan mereka pada risiko hipotermia, kekurangan makanan dan air.

Reuters menemukan tiket robekan dari maskapai penerbangan Timur Tengah, dokumen dari agen wisata dan kuitansi di hutan dekat kota Hajnowka di Polandia di tempat yang tampaknya merupakan lokasi kamp yang ditinggalkan.

Perdana Menteri Polandia mengatakan Uni Eropa perlu memblokir penerbangan dari Timur Tengah ke Belarus.

Polandia membantah tuduhan oleh kelompok-kelompok kemanusiaan bahwa mereka melanggar hak internasional atas suaka dengan membawa para migran kembali ke Belarus daripada menerima permohonan perlindungan mereka. Warsawa mengatakan tindakannya legal.

Posted By : nomor hk hari ini