Ribuan orang berunjuk rasa untuk mantan pemimpin Georgia yang dipenjara Saakashvili
World

Ribuan orang berunjuk rasa untuk mantan pemimpin Georgia yang dipenjara Saakashvili

RUSTAVI: Ribuan warga Georgia berunjuk rasa pada Sabtu (6 November) untuk mendukung pemimpin oposisi yang dipenjara dan mantan presiden Mikheil Saakashvili karena kekhawatiran akan kesehatannya meningkat karena mogok makan yang berlangsung beberapa minggu.

Mengibarkan bendera Georgia dan meneriakkan nama Saakashvili, pengunjuk rasa berkumpul pada Sabtu malam di luar penjara di kota tenggara Rustavi, Georgia, tempat mantan presiden ditahan.

Presiden Georgia dari 2004-2013, Saakashvili ditangkap pada 1 Oktober sekembalinya dari pengasingan di Ukraina. Dia telah menolak makanan selama 37 hari untuk memprotes pemenjaraannya, yang menurutnya bermotif politik.

Pemenjaraan pemimpin oposisi terkemuka negara itu semakin memicu krisis politik yang berkepanjangan yang mencengkeram Georgia tahun lalu setelah oposisi mengecam kecurangan dalam pemilihan parlemen yang dimenangkan secara tipis oleh partai Georgian Dream yang berkuasa.

Para pengunjuk rasa telah bersumpah sepanjang waktu protes permanen sampai Saakashvili dipindahkan ke rumah sakit, seperti yang direkomendasikan oleh petugas medis.

“Nyawa Saakashvili harus diselamatkan,” Nika Melia, ketua Gerakan Nasional Bersatu – partai oposisi utama negara itu – mengatakan kepada orang banyak.

“Kami memberi pemerintah waktu 24 jam untuk memindahkannya ke rumah sakit sipil.

“Jika permintaan tidak dipenuhi, semua warga Georgia akan berkumpul pada Senin di Lapangan Kebebasan (Tbilisi),” katanya.

“Perjuangan kita akan tak henti-hentinya, damai.”

“KOMPLIKASI SERIUS MENJADI”

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis melalui pengacaranya, Saakashvili mengatakan pada hari Sabtu bahwa “kondisi kesehatannya telah memburuk secara signifikan dan komplikasi serius yang mengancam.”

Dokter mengatakan Saakashvili menghadapi risiko kematian yang akan segera terjadi karena ia memiliki kelainan darah mendasar yang membuat mogok makannya sangat berbahaya.

Namun kementerian kesehatan Georgia telah menolak rekomendasi mereka untuk merawatnya di rumah sakit.

Perdana Menteri Irakli Garibashvili mengatakan mantan presiden akan dipindahkan “jika perlu” ke fasilitas medis penjara. Menurut ombudsman hak negara, fasilitas semacam itu gagal memenuhi kriteria rawat inap yang ditentukan oleh petugas medis.

Garibashvili memicu kegemparan baru-baru ini dengan mengatakan bahwa Saakashvili “memiliki hak untuk bunuh diri” dan bahwa pemerintah telah dipaksa untuk menangkapnya karena dia menolak untuk keluar dari politik.

Dalam demonstrasi anti-pemerintah terbesar dalam satu dekade, puluhan ribu orang berunjuk rasa bulan lalu di Tbilisi menuntut pembebasan Saakashvili.

Demonstrasi massal pro-Saakashvili juga diadakan di beberapa kota besar di seluruh Georgia.

Kritikus menuduh Georgian Dream menggunakan penuntutan pidana untuk menghukum lawan politik dan jurnalis.

Posted By : nomor hk hari ini