World

Renault menyerahkan aset Rusia ke Moskow, McDonald’s mengatakan akan keluar dari Rusia

MOSKOW: Eksodus bisnis Barat dari Rusia semakin dalam pada Senin (16 Mei) karena aset lokal pembuat mobil Prancis Renault secara efektif dinasionalisasi dan raksasa makanan cepat saji McDonald’s mengatakan akan keluar dari pasar.

Renault menyerahkan aset lokalnya kepada pemerintah Rusia, kedua pihak mengumumkan, menandai nasionalisasi besar pertama sejak timbulnya sanksi atas kampanye militer Moskow di Ukraina.

Sementara itu, raksasa makanan cepat saji Amerika McDonald’s mengatakan akan keluar dari pasar Rusia dan menjual bisnisnya setelah lebih dari 30 tahun beroperasi di negara itu.

Renault menguasai 68 persen AvtoVAZ, produsen mobil terbesar di Rusia dengan merek teratas negara itu Lada, tetapi berada di bawah tekanan untuk menarik diri dari negara itu sejak dimulainya intervensi militer Rusia di Ukraina pada akhir Februari.

Renault telah menyalurkan miliaran euro ke pabrik era Soviet sejak kedua pembuat mobil itu menandatangani perjanjian kemitraan strategis pada 2008.

Tidak ada rincian keuangan yang diberikan pada hari Senin, tetapi Menteri Perindustrian dan Perdagangan Rusia Denis Manturov mengatakan pada bulan April bahwa Renault berencana untuk menjual aset Rusia untuk “satu rubel simbolis”.

“Kesepakatan ditandatangani tentang transfer aset Rusia dari Grup Renault ke Federasi Rusia dan pemerintah Moskow,” kata kementerian industri dalam sebuah pernyataan.

Berdasarkan perjanjian tersebut, Renault akan mempertahankan opsi enam tahun untuk membeli kembali saham di AvtoVAZ.

Kesepakatan itu juga termasuk pabrik Renault di Moskow, yang membuat model Renault dan Nissan.

“Itu adalah keputusan yang berani dan cepat,” kata kepala eksekutif Renault Luca de Meo kepada wartawan.

‘HALAMAN BARU DALAM SEJARAH’

De Meo mengatakan Rusia dan industri mobilnya kemungkinan akan “terus menderita untuk waktu yang lama” dari sanksi yang dijatuhkan atas Ukraina.

Dia menambahkan bahwa operasi perusahaan Rusia akan segera menghadapi kebangkrutan dan 45.000 orang akan kehilangan pekerjaan.

“Kami tidak punya banyak pilihan. Saya pikir kami melakukan hal yang benar,” katanya.

De Meo tidak mengungkapkan rincian keuangan dari kesepakatan tersebut.

Renault mengindikasikan bahwa penghapusan non-tunai sebesar €2,2 miliar akan dilakukan pada aset perusahaan Rusia pada paruh pertama tahun 2022.

Saham Renault tergelincir 0,7 persen lebih rendah pada hari Senin, dan turun lebih dari sepertiga dari sebelum invasi dimulai.

Berkat AvtoVAZ, Rusia adalah pasar terbesar kedua Grup Renault di belakang Eropa tahun lalu, dengan sekitar setengah juta kendaraan terjual.

Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengatakan produksi mobil penumpang di pabrik Renault akan dilanjutkan di bawah merek era Soviet Moskvich (Moskow), yang telah dihentikan oleh pembuat mobil Prancis.

“Kami tidak bisa membiarkan ribuan pekerja dibiarkan tanpa pekerjaan,” kata Sobyanin dalam sebuah pernyataan.

“Pada 2022, kami akan membuka halaman baru dalam sejarah Moskvich,” tambahnya.

Mobil Moskvich pertama diproduksi pada tahun 1946 dan terinspirasi oleh Opel Kadett K38 dari Jerman, tetapi kendaraan merek tersebut terkenal buruk.

Komentator politik Anton Orekh mengatakan bahwa tidak jelas apa yang direncanakan pihak berwenang Moskow dengan pabrik tersebut, tetapi mencoba membuat mobil baru dari awal tanpa adanya akses ke teknologi dan komponen asing akan sama dengan membuang “miliaran ke angin.”

RUSIA KELUAR MCDONALD

Sejak Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, Renault mengalami kesulitan mempertahankan operasinya karena kurangnya komponen menyusul pengenaan sanksi Barat.

Konflik dan sanksi telah memicu eksodus perusahaan asing.

Pihak berwenang Rusia mengatakan mereka siap untuk menasionalisasi aset asing, dan beberapa pejabat meyakinkan Rusia bahwa merek favorit mereka akan memiliki alternatif domestik.

Pada bulan Maret, mengutip “penderitaan yang tak terkatakan bagi orang-orang yang tidak bersalah”, McDonald’s menutup semua 850 restorannya di negara itu.

Pada hari Senin, perusahaan mengatakan ingin menjual “seluruh portofolio restoran McDonald’s di Rusia kepada pembeli lokal”.

Perusahaan menambahkan bahwa setelah penjualan, restoran tidak lagi dapat menggunakan nama, logo, branding, atau menu McDonald’s.

Jaringan restoran, yang diluncurkan di Moskow pada Januari 1990 dengan kemeriahan besar hampir dua tahun sebelum Uni Soviet dibubarkan, menggambarkan penarikan itu sebagai hal yang sulit tetapi perlu.

“Kami sangat bangga dengan 62.000 karyawan yang bekerja di restoran kami, bersama dengan ratusan pemasok Rusia yang mendukung bisnis kami, dan pewaralaba lokal kami,” kata kepala eksekutif Chris Kempczinski dalam sebuah pernyataan.

“Namun, kami memiliki komitmen terhadap komunitas global kami dan harus tetap teguh pada nilai-nilai kami.”

Saham McDonald’s turun 0,6 persen pada perdagangan tengah hari di New York.

Posted By : nomor hk hari ini