Ratusan antri untuk paspor dalam upaya meninggalkan Afghanistan
Asia

Ratusan antri untuk paspor dalam upaya meninggalkan Afghanistan

KABUL: Ratusan orang menerjang suhu di bawah nol derajat di ibu kota Afghanistan untuk mengantri di luar kantor paspor Minggu pagi (19 Desember), sehari setelah pemerintah Taliban mengumumkan akan melanjutkan penerbitan dokumen perjalanan.

Banyak yang memulai penantian mereka pada malam sebelumnya dan sebagian besar berdiri dengan sabar dalam satu barisan – beberapa putus asa untuk meninggalkan negara itu untuk perawatan medis, yang lain untuk melarikan diri dari aturan baru kaum Islamis.

Personel Taliban yang tegang secara berkala menyerang kerumunan yang terbentuk di depan antrian dan di penghalang jalan terdekat.

“Kami tidak ingin ada serangan bunuh diri atau ledakan terjadi,” kata operator keamanan Taliban Ajmal Toofan, 22, mengungkapkan keprihatinan tentang bahaya kerumunan.

Cabang lokal dari kelompok Negara Islam, musuh utama Taliban, menewaskan lebih dari 150 orang pada akhir Agustus ketika warga berkumpul di bandara Kabul dalam upaya putus asa untuk pergi selama hari-hari awal rezim baru.

“Tanggung jawab kami di sini adalah untuk melindungi orang,” Toofan menambahkan dengan tenang, pistolnya diarahkan secara profesional ke tanah. “Tapi orang-orang tidak mau bekerja sama.”

Dia berbicara kepada AFP ketika salah satu rekannya mendorong seorang pria yang kemudian jatuh di dekat gulungan kawat berduri.

Mohammed Osman Akbari, 60, mengatakan dia sangat ingin mencapai Pakistan, karena rumah sakit bobrok di rumahnya tidak dapat menyelesaikan operasi jantungnya.

Petugas medis “menaruh pegas di hati saya”, katanya, mengacu pada stent. “Mereka harus dihapus dan tidak mungkin di sini.”

Di dekatnya, ambulans berisi orang-orang yang terlalu sakit untuk mengantri diparkir di sisi jalan.

“Pasien memiliki masalah jantung,” kata sopir ambulans Muslim Fakhri, 21, merujuk pada seorang pria berusia 43 tahun yang terbaring di atas tandu di dalam kendaraannya.

Pemohon harus hadir untuk memastikan paspor dikeluarkan, jelasnya.

“TIDAK ADA YANG PEDULI”

Taliban awalnya berhenti mengeluarkan paspor tak lama setelah mereka kembali berkuasa, yang terjadi ketika rezim sebelumnya yang didukung Barat meledak pada tahap akhir penarikan militer AS.

Pada bulan Oktober, pihak berwenang membuka kembali kantor paspor di Kabul hanya untuk menangguhkan pekerjaan beberapa hari kemudian karena membanjirnya aplikasi menyebabkan peralatan biometrik rusak.

Namun kantor tersebut mengatakan pada hari Sabtu bahwa masalah tersebut telah diselesaikan dan mereka yang aplikasinya sudah dalam proses sekarang bisa mendapatkan dokumen mereka.

Mursal Rasooli, 26, mengaku senang mendengar kabar tersebut.

“Situasi di sini tidak damai,” katanya kepada AFP, sambil memeluk putrinya yang berusia dua tahun, Bibi Hawa, untuk meredakan dingin yang menggigit.

“Jika situasinya lebih buruk dari ini, maka kami memiliki paspor” dan dapat melarikan diri, katanya.

Suaminya berada di Iran karena dia tidak dapat menemukan pekerjaan di sini, tambahnya, sebelum mengungkapkan keprihatinan tentang melonjaknya harga dan kurangnya pekerjaan dan pendidikan bagi perempuan dan anak perempuan.

Penerbitan paspor – dan mengizinkan orang pergi di tengah krisis kemanusiaan yang disebut PBB sebagai “longsor kelaparan” dipandang sebagai ujian komitmen Taliban kepada masyarakat internasional.

Sementara itu, Taliban mendesak para donor untuk mengembalikan bantuan miliaran dolar yang ditangguhkan ketika mereka berkuasa.

Musisi lokal Omid Naseer, yang mengenakan jaket kulit, janggut pendek, dan rambut acak-acakan, sangat ingin pergi.

Selama “berbulan-bulan sekarang, sejak Taliban berkuasa (berkuasa), kami tidak memiliki pekerjaan”, katanya.

“Para seniman paling rentan, tetapi tidak ada yang peduli.”

Posted By : keluar hk