Raja Charles memuji ‘solidaritas’ publik Inggris dalam pesan Natal pertama

LONDON: Raja Charles III memuji “solidaritas yang tulus” dari orang-orang di seluruh Inggris yang dilanda resesi yang berjuang dengan krisis biaya hidup yang memburuk, dalam pesan Hari Natal pertamanya sebagai raja.

Berbicara dari kapel Kastil Windsor di mana ibunya, Elizabeth II, dikebumikan pada bulan September, pria berusia 74 tahun itu juga berterima kasih kepada orang-orang atas “cinta dan simpati” yang diungkapkan setelah kematiannya.

Berdiri di samping pohon Natal yang berkilauan, sultan mencatat dalam pesan kerajaan tahunan yang direkam sebelumnya – disiarkan pada pukul 15.00 GMT – bahwa ini adalah “waktu yang sangat pedih bagi kita semua yang telah kehilangan orang yang dicintai”.

Dia kemudian beralih ke dampak dari kesengsaraan ekonomi yang berkembang di negara itu, karena inflasi yang tinggi selama beberapa dekade menggerogoti pendapatan dan meningkatkan pemogokan atas gaji di sektor publik dan swasta.

“Saya secara khusus ingin memberikan penghormatan kepada semua orang yang sangat baik yang dengan murah hati memberikan makanan atau sumbangan, atau… waktu mereka, untuk mendukung orang-orang di sekitar mereka yang sangat membutuhkan,” kata Charles, mengenakan setelan biru.

“Gereja, sinagoga, masjid, kuil, dan gurdwara kami sekali lagi bersatu dalam memberi makan yang lapar, memberikan cinta dan dukungan sepanjang tahun.”

Raja juga memuji badan amal atas “pekerjaan luar biasa mereka dalam keadaan yang paling sulit”.

Dia menambahkan: “Solidaritas yang tulus seperti itu adalah ekspresi yang paling menginspirasi dari mencintai sesama kita seperti diri kita sendiri.”

Charles naik tahta ketika Elizabeth meninggal pada 8 September setelah pemerintahan tujuh dekade yang memecahkan rekor.

Dia juga mengambil alih sebagai kepala negara dari 14 negara Persemakmuran, termasuk Australia, Kanada, dan Selandia Baru.

“KASIH SAYANG”

Penobatannya akan berlangsung pada 6 Mei tahun depan, dengan Istana Buckingham bersumpah untuk mencerminkan tradisi sejarah monarki dan peran modernnya.

Dalam pesan Natal perdananya, Charles mengatakan bahwa dia dan mendiang ibunya memiliki “kepercayaan pada kemampuan luar biasa setiap orang untuk menyentuh, dengan kebaikan dan kasih sayang, kehidupan orang lain”.

“Ini adalah inti dari komunitas kami dan fondasi masyarakat kami,” tambahnya, memuji pekerja sektor publik dari angkatan bersenjata hingga petugas tanggap darurat hingga guru.

Kembali ke tradisi bangsawan Inggris – terganggu oleh pandemi – mereka berkumpul untuk Hari Natal tahun ini di Sandringham, retret musim dingin pribadi mereka di Inggris timur.

Charles dan Permaisuri Camilla, 75, bergabung dengan Pangeran William dan istrinya Kate – dan anak-anak mereka Pangeran George dan Louis dan Putri Charlotte – di kebaktian gereja lokal.

Pangeran Andrew yang dipermalukan, yang telah dikesampingkan karena hubungannya dengan mendiang pemodal pedofil AS Jeffrey Epstein dan klaim berhubungan seks dengan anak di bawah umur, juga termasuk di antara bangsawan yang menyambut para simpatisan di luar.

Namun, Pangeran Harry dan istri Meghan yang berbasis di AS tidak hadir, karena perseteruan mereka yang berkelanjutan dengan keluarga menunjukkan sedikit tanda mereda.

Pasangan itu mengambil risiko memperdalam keretakan – yang pertama kali diketahui publik ketika mereka secara sensasional berhenti dari kehidupan kerajaan pada awal tahun 2020 – dengan menayangkan berbagai keluhan dalam enam bagian serial dokumenter Netflix bulan ini.

Ini mengikuti serangkaian selebaran lain yang telah mereka luncurkan melawan keluarga kerajaan sejak pindah ke California, dengan lebih banyak lagi yang akan datang.

Harry akan menerbitkan memoar kontroversial – bernama “Cadangan” – dalam beberapa minggu.

Posted By : nomor hk hari ini