Putri mantan PM Thaksin di pengasingan Thailand mengumumkan niat untuk mencalonkan diri sebagai perdana menteri

BANGKOK – Putri mantan pemimpin Thailand yang mengasingkan diri Thaksin Shinawatra telah menyatakan kesiapannya untuk mencalonkan diri sebagai perdana menteri dalam pemilihan tahun ini, karena oposisi utama berusaha untuk mendapatkan kembali kekuasaan setelah digulingkan dalam kudeta delapan tahun lalu.

Paetongtarn Shinawatra, yang ayahnya Thaksin dan bibinya Yingluck Shinawatra keduanya memimpin pemerintahan yang digulingkan oleh tentara, akan berjalan di bawah Partai Pheu Thai, inkarnasi terbaru dari gerakan populis yang didirikan oleh keluarga miliardernya dua dekade lalu.

“Ya, saya siap,” katanya kepada wartawan pada Minggu malam (15 Januari) di timur laut Thailand, kubu pedesaan Shinawatra yang memberikan mereka mayoritas yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam lima pemilihan sejak 2001.

“Kami ingin partai memenangkan pemilu dengan telak sehingga janji-janji yang kami buat kepada rakyat dapat direalisasikan,” katanya.

Pheu Thai, yang sangat populer di kalangan kelas pekerja pedesaan dan perkotaan, memenangkan kursi terbanyak dalam pemilu terakhir tahun 2019 tetapi tidak dapat membentuk pemerintahan.

Pemerintahan yang setia kepada Shinawatra masing-masing telah disingkirkan oleh militer atau keputusan pengadilan, menambah bahan bakar pada krisis politik yang tampaknya sulit diselesaikan yang telah surut dan mengalir di Thailand selama lebih dari 17 tahun.

Paetongtarn, 36, telah menghadiri rapat umum partai dalam satu tahun terakhir dan telah memimpin jajak pendapat dalam beberapa bulan terakhir tentang calon perdana menteri, jauh di depan petahana Prayut Chan-o-cha, yang sebagai panglima militer menggulingkan pemerintahan Yingluck.

Baik Yingluck maupun Thaksin tinggal di luar negeri untuk menghindari hukuman penjara yang dijatuhkan di bawah kekuasaan militer.

Prayuth telah bertanggung jawab sejak 2014, awalnya sebagai pemimpin junta dan kemudian perdana menteri dipilih oleh parlemen setelah pemilihan 2019 yang menurut para pengkritiknya diadakan di bawah aturan yang dirancang untuk membuatnya tetap berkuasa. Dia bersikeras dia mendapatkan peran itu dengan adil.

Prayuth, 68, bergabung dengan Partai Persatuan Bangsa Thailand yang baru minggu lalu, mengisyaratkan tawaran untuk tetap menjadi perdana menteri.

Dia belum membubarkan parlemen dan pemilihan harus diadakan pada bulan Mei.

Posted By : keluar hk