Puluhan ditangkap di Pakistan setelah massa membunuh manajer pabrik Sri Lanka
Uncategorized

Puluhan ditangkap di Pakistan setelah massa membunuh manajer pabrik Sri Lanka

SIALKOT: Hingga 120 orang telah ditangkap di Pakistan setelah seorang manajer pabrik Sri Lanka dipukuli hingga tewas dan dibakar oleh massa yang menuduhnya melakukan penistaan, kata para pejabat pada Sabtu (4 Desember).

Serangan main hakim sendiri telah menyebabkan kemarahan, dengan Perdana Menteri Imran Khan menyebutnya sebagai “hari memalukan bagi Pakistan”.

Beberapa isu yang menggembleng di Pakistan sebagai penistaan, dan bahkan sedikit saja sugesti terhadap Islam dapat meningkatkan protes dan menghasut hukuman mati tanpa pengadilan.

Insiden itu terjadi pada hari Jumat di Sialkot, sebuah distrik di provinsi Punjab tengah, sekitar 200 km tenggara ibu kota Islamabad.

Polisi pada hari Sabtu mengatakan bahwa manajer itu dibunuh setelah dikabarkan bahwa “manajer telah melakukan penistaan”.

“Rumor menyebar di pabrik bahwa manajer telah merobek poster keagamaan dan membuangnya ke tempat sampah,” kata Zulfiqar Ali, seorang pejabat polisi di daerah itu kepada AFP.

Khurram Shehzad, juru bicara polisi mengatakan hingga 120 orang telah ditangkap, termasuk salah satu tersangka utama.

Tahir Ashrafi, seorang cendekiawan agama dan perwakilan khusus perdana menteri tentang kerukunan umat beragama, membenarkan penangkapan tersebut dan mengatakan kepada AFP bahwa para pekerja mengeluhkan manajer yang “sangat ketat”.

“Para ahli polisi sedang menyelidiki kasus ini dari berbagai sudut, termasuk bahwa beberapa pekerja pabrik memainkan kartu agama untuk membalas dendam pada manajer,” kata Ashrafi.

Shehzad mengatakan penggerebekan terus berlanjut.

RAKYAT DIPERHATIKAN

Beberapa klip video mengerikan yang dibagikan di media sosial menunjukkan massa memukuli korban yang rentan sambil meneriakkan slogan-slogan menentang penistaan.

Klip lain menunjukkan tubuhnya terbakar, serta puing-puing yang terbalik dari apa yang dikatakan sebagai mobilnya.

Banyak di antara massa tidak berusaha menyembunyikan identitas mereka dan beberapa mengambil foto narsis di depan mayat yang terbakar.

Malik Naseem Awan, seorang warga dan pengacara di Sialkot, mengatakan kepada AFP bahwa dia khawatir tentang dampaknya terhadap citra negara.

“Saya tidak bisa mengatakan betapa malunya saya. Akan berbeda jika seseorang melakukan ini secara individu tetapi orang banyak yang hadir di sana menontonnya diam-diam, dan tidak ada yang mencoba menyelamatkannya,” katanya.

Hampir semua partai politik dan agama mengutuk insiden tersebut termasuk Panglima Angkatan Darat Pakistan.

Seorang pejabat senior Pakistan mengatakan kepada AFP bahwa Islamabad telah berhubungan dengan diplomat Sri Lanka atas insiden tersebut “dan telah meyakinkan mereka bahwa semua yang terlibat dalam kejahatan keji akan dibawa ke pengadilan”.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan tuduhan penistaan ‚Äč‚Äčagama sering kali dapat digunakan untuk menyelesaikan dendam pribadi, dengan sebagian besar sasarannya adalah minoritas.

Pada hari Minggu ribuan orang membakar sebuah kantor polisi di barat laut provinsi Khyber Pakhtunkhwa setelah menuntut petugas menyerahkan seorang pria yang dituduh membakar Alquran.

Pada bulan April 2017, massa yang marah menghukum mati mahasiswa Universitas Mashal Khan ketika dia dituduh memposting konten penghujatan secara online.

Sepasang suami istri Kristen digantung kemudian dibakar di tempat pembakaran di Punjab pada tahun 2014 setelah dituduh menodai Alquran.

Posted By : keluar hk