Asia

Protes meningkat atas rencana perekrutan militer India, skema tweak pemerintah

LUCKNOW: Para pengunjuk rasa di negara bagian Bihar, India timur merusak properti publik dan menggeledah kantor-kantor di stasiun kereta api pada Sabtu (18 Juni), mengungkapkan kemarahan atas rencana rekrutmen militer baru dan menuntut pemerintah membalikkan arah.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah memperkenalkan skema yang disebut Agnipath atau “jalan api” yang dirancang untuk membawa lebih banyak orang ke militer dengan kontrak empat tahun untuk menurunkan usia rata-rata angkatan bersenjata India yang berkekuatan 1,38 juta orang.

Seorang jenderal tinggi militer, Letnan Jenderal Anil Puri, mengatakan kepada saluran berita NDTV bahwa tujuan dari rencana itu adalah untuk membuat militer lebih modern dan efektif.

Analis mengatakan skema baru juga akan membantu memotong biaya pensiun yang berkembang, tetapi penentang percaya itu akan membatasi peluang untuk pekerjaan permanen di pasukan pertahanan, dengan implikasi untuk gaji, pensiun dan tunjangan lainnya.

Ribuan pemuda menyerang gerbong kereta, membakar ban dan bentrok dengan pejabat di stasiun kereta api di Bihar, salah satu negara bagian termiskin di India.

Pihak berwenang membatalkan 369 kereta api secara nasional, banyak dari mereka yang melintasi daerah-daerah yang menyaksikan kerusuhan.

Sanjay Singh, seorang pejabat senior polisi yang mengawasi hukum dan ketertiban di negara bagian itu, mengatakan sedikitnya 12 pengunjuk rasa ditangkap dan sedikitnya empat polisi terluka dalam bentrokan.

“Sekitar 2.000 hingga 2.500 orang memasuki stasiun kereta Masaurhi dan menyerang pasukan,” katanya kepada Reuters.

Di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India, polisi menangkap sedikitnya 250 orang di bawah apa yang disebut penangkapan preventif. Beberapa demonstran menuduh polisi menggunakan kekuatan berlebihan. Satu orang tewas dalam protes minggu ini.

“TRANSFORMASI SUMBER DAYA MANUSIA”

Dalam upaya untuk menahan kemarahan, pemerintah federal pada hari Sabtu mengumumkan konsesi bagi mereka yang akan bertugas di bawah skema tersebut.

Kementerian dalam negeri federal mengumumkan akan mencadangkan 10% dari lowongan di pasukan paramiliter dan Assam Rifles, sebuah unit di tentara India, bagi mereka yang telah keluar dari ketentaraan setelah periode empat tahun yang diamanatkan dalam skema tersebut.

Kementerian pertahanan menyatakan akan mencadangkan 10 persen dari lowongannya untuk mereka yang telah menyelesaikan skema tersebut.

“Mungkin karena ini adalah skema baru, orang-orang salah paham, tapi kami telah mendiskusikan ini dengan semua orang, termasuk mantan prajurit,” Rajnath Singh, Menteri Pertahanan mengatakan pada konferensi pada hari Sabtu.

Skema tersebut menyerukan untuk mempertahankan 25 persen tentara yang direkrut setelah empat tahun bertugas, dengan sisanya mendapatkan prioritas untuk pekerjaan lain, seperti polisi negara bagian.

Kepala angkatan laut mengatakan pada hari Jumat bahwa protes tidak terduga dan mungkin hasil dari informasi yang salah tentang sistem baru.

“Saya tidak mengantisipasi protes seperti ini,” kata Laksamana R Hari Kumar kepada ANI. “Ini adalah transformasi manajemen sumber daya manusia terbesar yang pernah terjadi di militer India.”

Skema ini tidak terbuka untuk perempuan dalam peran tempur dan tidak ada rencana saat ini untuk mengubahnya.

Posted By : keluar hk