Pria baru Li Xiaopeng menghadapi masalah lama yang sama dengan pelatih China
Uncategorized

Pria baru Li Xiaopeng menghadapi masalah lama yang sama dengan pelatih China

HONG KONG : Enam pertandingan ke upaya China yang semakin sia-sia untuk lolos ke Piala Dunia, Li Xiaopeng akan dihadapkan pada sejumlah masalah ketika ia mengambil alih peran pelatih kepala dari Li Tie.

Mantan ahli taktik Shandong Luneng itu diberi tugas yang tidak menyenangkan untuk membimbing tim nasional dalam empat kualifikasi Piala Dunia yang tersisa pada hari Jumat setelah Li Tie berhenti setelah berminggu-minggu spekulasi.

Dia menggantikan seorang pelatih yang telah dipersiapkan untuk peran itu sejak pensiun sebagai salah satu pemain paling menonjol di negara itu dalam seperempat abad terakhir.

Setelah mewakili China selama debut mereka – dan hanya sejauh ini – penampilan di Piala Dunia 2002, Li Tie adalah salah satu dari sedikit pemain China yang pernah bermain secara profesional di Eropa.

Sebagai pelatih, pelatih berusia 44 tahun itu berusaha untuk membawa pengalaman yang diperoleh selama empat musim bersama Everton di Liga Premier untuk menopang masa jabatannya saat China berusaha mengatasi prestasi buruk selama beberapa dekade untuk sekali lagi lolos ke Piala Dunia.

Dia telah dibimbing oleh Marcello Lippi, pemenang Piala Dunia yang memimpin Guangzhou Evergrande meraih gelar Liga Champions Asia sebelum bergulat dengan ekspektasi para penggemar sepak bola yang terkenal menuntut di negara itu.

Namun, pria Italia itu gagal dan berhenti setelah kekalahan kualifikasi Piala Dunia melawan Suriah pada November 2019.

Mengambil peran tersebut, Li Tie mengawasi perubahan haluan untuk membimbing China ke fase akhir penyisihan Asia saat ia membangun janji yang telah ia tunjukkan selama menjalankan tugas kepelatihan dengan Hebei China Fortune dan Wuhan Zall.

Namun, setelah satu kemenangan dalam enam pertandingan yang muncul di tengah kritik atas keengganannya menggunakan pemain naturalisasi kelahiran Brasil dan pengawasan ketat untuk mempromosikan dukungan pribadi di media sosial, Li Tie telah berhenti.

Sebagai gantinya, Li Xiaopeng menghadapi tantangan monumental untuk menyalakan kembali harapan tipis China untuk membuat kesan pada kualifikasi untuk Qatar 2022.

Dengan lima poin untuk kredit mereka, China membuntuti pemimpin Arab Saudi dengan 11 poin sementara Jepang yang berada di posisi kedua unggul tujuh poin. Hanya dua tim teratas yang dijamin lolos.

Akibatnya, harapan terbaik China terletak pada entah bagaimana mengejar posisi ketiga Australia dan merebut tempat di babak playoff. Untuk melakukan itu, Li Xiaopeng harus meraih kemenangan atas Jepang dan Vietnam di pertandingan mendatang mereka dan berharap Australia tersandung.

Tetapi dengan skuad yang menua dan kekhawatiran masalah keuangan di klub Liga Super China akan melihat individu-individu kunci menolak untuk bermain ketika kompetisi domestik dilanjutkan minggu depan, tugas yang dihadapi Li Xiaopeng menakutkan.

Bahkan dengan perubahan di pucuk pimpinan, China tampaknya masih jauh dari menjembatani kesenjangan antara mereka dan negara-negara terkemuka Asia seperti yang pernah mereka lakukan dalam dua dekade terakhir.

(Laporan oleh Michael Church, Editing oleh Kim Coghill)

Posted By : keluaran hk malam ini