Uncategorized

Prancis pergi ke tempat pemungutan suara untuk memberi Macron mayoritas bekerja atau tidak

PARIS: Para pemilih Prancis pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu (12 Juni) dalam putaran pertama dari dua putaran yang akan memutuskan apakah Presiden Emmanuel Macron mendapat mayoritas yang bekerja di parlemen atau berakhir tanpa dukungan yang dibutuhkan untuk mendorong agenda reformasinya.

Kurang dari dua bulan setelah pemilihan kembali, Macron menghadapi tantangan kuat dari blok sayap kiri bersatu yang menurut jajak pendapat dapat merampas mayoritas langsung presiden bahkan jika ia tidak mengambil kendali parlemen.

Orang dalam pemerintah mengharapkan penampilan yang agak buruk di putaran pertama hari Minggu untuk koalisi Macron “Ensemble”, dengan rekor jumlah pemilih terlihat abstain. Blok sayap kiri keras Jean-Luc Melenchon berharap untuk memanfaatkan kemarahan atas meningkatnya biaya hidup.

“Saya memilih harapan … jadi bukan untuk presiden kita saat ini,” kata Michel Giboz, 71, setelah memberikan suara untuk blok NUPES Melechon di tempat pemungutan suara yang terletak di balai kota distrik Paris ke-18.

“Kita harus menyingkirkan mereka (partai presiden). Ini adalah harapan terakhir untuk bertahan dalam demokrasi, atau apa yang tersisa darinya.”

Ivan Warren, yang memilih Macron dalam pemilihan presiden, mengatakan penting untuk memberinya mayoritas.

“Penting bagi saya bahwa kita memiliki pemerintahan yang kuat, yang memungkinkan kita untuk mewakili Prancis dengan cara yang seefektif mungkin,” kata ilmuwan komputer berusia 56 tahun itu.

Yang berisiko adalah kemampuan Macron untuk meloloskan agenda reformasinya, termasuk reformasi pensiun yang menurutnya penting untuk memulihkan keuangan publik. Lawannya di sebelah kiri mendorong untuk memotong usia pensiun dan meluncurkan dorongan pengeluaran besar.

“Kami memperkirakan putaran pertama yang sulit. Pemilih akan ingin mengirim sinyal,” kata sumber pemerintah kepada Reuters. “Tapi kami mengandalkan putaran kedua untuk menunjukkan bahwa program Melenchon adalah fantasi.”

Proyeksi awal setelah pemilihan presiden menunjukkan Macron berada di jalur untuk mendapatkan mayoritas di parlemen. Tetapi presiden tetap tidak menonjolkan diri sejak pemungutan suara, membutuhkan waktu dua minggu untuk membentuk pemerintahan dan jarang muncul.

Sementara itu, Melenchon telah berhasil menjalin aliansi antara gerakannya yang Tak Tertundukkan Prancis, Sosialis dan Hijau.

Proyeksi sekarang menunjukkan Macron dan sekutunya, termasuk partai baru mantan perdana menterinya Edouard Philippe, bisa tidak mencapai mayoritas 289 dengan 40 kursi.

Sekitar 14 menteri Macron bersaing dalam perlombaan lokal dan bisa kehilangan pekerjaan jika mereka gagal memenangkan kursi.

Salah satu anggota kabinet yang paling berisiko adalah Clement Beaune, menteri Eropa Macron, yang berkampanye di daerah pemilihan Paris timur. Sebagai mantan penasihat masalah seperti Brexit, Beaune, 40, adalah sekutu dekat presiden.

“Itu akan menjadi kehilangan yang menyakitkan,” kata sumber pemerintah.

Di sisi lain spektrum politik, jajak pendapat menunjukkan pemimpin sayap kanan Marine Le Pen dapat memenangkan kursi di daerah pemilihan utaranya dari putaran pertama, dengan memperoleh lebih dari 50 persen suara.

Posted By : togel hongkon