Prancis mengatakan pembicaraan nuklir dengan Iran harus dilanjutkan di mana mereka tinggalkan
World

Prancis mengatakan pembicaraan nuklir dengan Iran harus dilanjutkan di mana mereka tinggalkan

PARIS: Menteri luar negeri Prancis mengatakan kepada mitranya dari Iran pada hari Selasa (9 November) bahwa ketika pembicaraan dengan kekuatan dunia tentang menghidupkan kembali perjanjian nuklir dilanjutkan pada akhir November, mereka harus melanjutkan di mana mereka tinggalkan pada bulan Juni.

Komentar itu menunjukkan kekhawatiran yang meningkat atas retorika publik Iran sebelum pembicaraan tidak langsung antara Iran dan Amerika Serikat dilanjutkan di Wina pada 29 November.

Pada hari Senin, Teheran mengulangi tuntutan agar Amerika Serikat mencabut semua sanksi yang telah dijatuhkannya sejak presiden saat itu Donald Trump meninggalkan kesepakatan 2015 antara Iran dan negara-negara besar, dan menjamin bahwa mereka tidak akan keluar dari kesepakatan itu lagi.

Dalam panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian, Jean-Yves Le Drian dari Prancis “menekankan pentingnya dan urgensi untuk melanjutkan negosiasi yang diinterupsi pada 20 Juni oleh Iran, atas dasar yang dinegosiasikan hingga tanggal itu, dengan tujuan pengembalian cepat. (sesuai kesepakatan)”, kata seorang juru bicara kementerian.

Berdasarkan perjanjian itu, Iran setuju untuk membatasi program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi PBB yang telah melumpuhkan ekonominya.

Sejak Trump menarik diri dari perjanjian pada tahun 2018, Iran telah menanggapi pengenaan sanksi AS dengan melanggar batas yang ditentukan pada pengayaan uranium, yang dapat digunakan untuk membuat bahan bakar untuk senjata nuklir. Iran mengatakan programnya sepenuhnya damai.

Perunding nuklir utama Iran, Ali Bagheri Kani, berada di Paris pada Selasa sebagai bagian dari tur ke ibu kota Prancis, Inggris dan Jerman, tiga pihak Eropa dalam pakta tersebut.

Setelah Amirabdollahian berbicara dengan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, media pemerintah Iran mengutip menteri Iran pada hari Selasa mengatakan bahwa penarikan AS dan kegagalan Eropa untuk memenuhi kewajiban mereka telah “memperdalam ketidakpercayaan”.

Posted By : nomor hk hari ini