Polisi China menjebak Walmart karena celah keamanan siber – media lokal
Uncategorized

Polisi China menjebak Walmart karena celah keamanan siber – media lokal

BEIJING : Pihak berwenang China memperkosa Walmart karena diduga melanggar undang-undang keamanan siber, media lokal melaporkan, masalah terbaru bagi pengecer AS yang sudah menjadi target tuduhan di negara itu karena diduga menghentikan penjualan produk dari Xinjiang.

Polisi di kota Shenzhen, Cina selatan, menemukan 19 “kerentanan” dalam sistem jaringan Walmart pada akhir November dan menuduhnya lambat untuk memperbaiki celah, China Quality News, yang didukung oleh regulator pasar negara itu, melaporkan pada hari Rabu.

Walmart diperintahkan untuk melakukan perbaikan, kata laporan itu, tanpa menyebutkan denda atau rincian kerentanan.

Raksasa ritel dan polisi Shenzhen tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat.

Ini menandai serangkaian baru di China untuk Walmart, yang pada bulan lalu telah menghadapi kritik atas apa yang dikatakan media lokal sebagai penghapusan yang disengaja atas produk-produk yang bersumber dari Xinjiang dari aplikasi dan tokonya.

Xinjiang adalah titik konflik yang berkembang antara pemerintah Barat dan China, karena para ahli dan kelompok hak asasi PBB memperkirakan lebih dari satu juta orang, terutama Uyghur dan anggota minoritas Muslim lainnya, telah ditahan di kamp-kamp di sana.

China telah menolak tuduhan kerja paksa atau pelanggaran lainnya di wilayah barat jauh.

Walmart telah melihat gelombang pembatalan keanggotaan di lengannya Sam’s Club di China sejak masalah Xinjiang. Badan anti-korupsi China juga menuduh pengecer dan Klub Sam “kebodohan dan kepicikan”.

Walmart belum secara terbuka mengomentari hal ini, Reuters melaporkan bahwa seorang eksekutif Sam’s Club mengatakan kepada analis melalui telepon bahwa masalah tersebut adalah “kesalahpahaman” dan bahwa tidak ada penghapusan produk-produk yang berasal dari Xinjiang secara sengaja.

Pada bulan Desember, Klub Sam didenda 10.000 yuan (US $ 1.568) di Shanghai oleh regulator pasar kota karena melanggar undang-undang keamanan pangan setelah mereka menemukan bahwa produk sayuran beku tidak memiliki tanggal produksi atau kadaluwarsa, menurut laporan media lokal yang terpisah.

(US$1 = 6,3763 yuan Tiongkok)

(Laporan oleh Sophie Yu dan Brenda Goh; Disunting oleh Himani Sarkar)

Posted By : togel hongkon