Polisi Belarusia menahan pemain ski gaya bebas Olimpiade – yayasan olahraga
Uncategorized

Polisi Belarusia menahan pemain ski gaya bebas Olimpiade – yayasan olahraga

MOSKOW: Polisi Belarusia menahan pemain ski gaya bebas Aliaksandra Ramanouskaya di ibu kota Minsk, sebuah yayasan yang mendukung para atlet yang dipenjara atau absen karena pandangan politik mereka, Kamis.

Yayasan Solidaritas Olahraga Belarusia mengatakan alasan penahanan Ramanouskaya belum diungkapkan. Media lokal mengutip polisi Minsk yang mengatakan dia telah ditahan karena pelanggaran administratif.

Dua perwakilan dari Kementerian Dalam Negeri Belarusia tidak dapat segera dihubungi oleh Reuters untuk dimintai komentar.

Atlet berusia 25 tahun, yang berkompetisi di Olimpiade Musim Dingin 2018 di Pyeongchang, Korea Selatan, dan merupakan juara dunia 2019 di udara, ditahan setelah sesi pelatihan pada hari Rabu dan ditahan di kantor polisi di Minsk, yayasan dikatakan.

Ramanouskaya adalah salah satu penandatangan surat protes terbuka yang ditandatangani oleh lebih dari 2.000 tokoh olahraga, pelatih, dan personel atletik Belarusia, yang dikutuk sebagai penipuan dalam pemilihan presiden 2020 yang membuat Alexander Lukashenko mempertahankan kekuasaan. Dia membantah klaim bahwa pemungutan suara itu dicurangi.

Surat itu, yang menuntut pemungutan suara ulang, juga menyerukan pembebasan semua orang yang ditahan selama protes jalanan massal yang meletus di seluruh Belarus setelah pemilihan dan yang dibatalkan oleh pihak berwenang.

Sejumlah atlet Belarusia yang ambil bagian dalam protes atau menyuarakan dukungan untuk oposisi – termasuk atlet Olimpiade Andrei Krauchanka dan pemain bola basket Yelena Leuchanka – ditahan dan menjalani tugas di penjara.

Yang lain kehilangan pekerjaan negara mereka atau dikeluarkan dari tim nasional.

Di Olimpiade Tokyo tahun ini, sprinter Belarusia Krystsina Tsimanouskaya menolak untuk naik pesawat kembali ke rumah ketika dia dikeluarkan dari Olimpiade di luar kehendaknya oleh timnya setelah dia secara terbuka mengeluh tentang pelatih nasional.

Dia membelot ke Polandia, mengatakan dia khawatir akan keselamatannya jika dia kembali ke Belarus.

(Laporan oleh Gabrielle T├ętrault-Farber; Disunting oleh Gareth Jones)

Posted By : togel hongkon