PM Jepang Kishida akan mengungkap rencana untuk menghidupkan kembali ekonomi setelah pandemi COVID-19
Asia

PM Jepang Kishida akan mengungkap rencana untuk menghidupkan kembali ekonomi setelah pandemi COVID-19

Di Jepang, seorang perdana menteri dipilih oleh anggota parlemen, dan bukan oleh pemilihan nasional.

Kishida juga akan mengangkat kembali semua kecuali satu menteri dari susunan sebelumnya, yang diumumkan bulan lalu setelah ia pertama kali dipilih oleh parlemen menyusul kemenangannya dalam pemilihan ketua LDP yang dipicu oleh pengunduran diri Suga pada September.

Salah satu perubahan adalah posisi menteri luar negeri, di mana Kishida diperkirakan akan menggantikan Toshimitsu Motegi, yang telah pindah ke posisi kunci partai, dengan mantan Menteri Pendidikan kelas berat LDP Yoshimasa Hayashi.

Sebagian besar menteri Kishida tidak memiliki pengalaman kabinet sebelumnya, sejalan dengan janjinya untuk memberikan kesempatan kepada orang baru, tetapi sebagian besar pekerjaan penting telah diberikan kepada sekutu dua grande partai: mantan Perdana Menteri Shinzo Abe yang konservatif, atau mantan menteri keuangan Taro Aso.

Dalam langkah lebih lanjut memperkuat posisi konservatif di LDP menyusul rekor masa jabatan panjang Abe di jabatan puncak, mantan PM setuju pada hari Rabu untuk mengambil alih sebagai kepala faksi terbesar partai, kata media domestik.

Dengan tidak adanya pemilu, Kishida menetapkan agenda ambisius untuk meloloskan stimulus ekonomi pada 19 November, dan anggaran tambahan untuk mendanai pengeluaran pada akhir bulan ini.

Salah satu pilar dari stimulus yang direncanakan adalah pembayaran 100.000 yen dalam bentuk tunai dan voucher untuk anak-anak berusia 18 tahun atau lebih muda, di mana koalisi pada Rabu menyetujui batas pendapatan tahunan sebesar 9,6 juta yen.

Pada hari Selasa, Kishida berjanji untuk menempatkan ekonomi pada jalurnya dengan meningkatkan investasi sektor swasta dan pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk mencapai “siklus baik” pertumbuhan ekonomi dan distribusi kekayaan.

Dia mengatakan dia ingin mengubah sistem medis dan memberikan suntikan booster untuk melindungi lebih baik terhadap gelombang infeksi COVID-19 berikutnya.

Posted By : keluar hk