Pleno partai berkuasa China untuk lebih memperkuat cengkeraman Xi pada kekuasaan
Asia

Pleno partai berkuasa China untuk lebih memperkuat cengkeraman Xi pada kekuasaan

BEIJING: Presiden China Xi Jinping, pemimpin negara terpadat di dunia yang tidak terbantahkan, memimpin pleno penting dari tokoh-tokoh top partai yang berkuasa minggu depan yang akan menentukan nada untuk upayanya untuk pemerintahan jangka panjang.

Dari Senin (8 November hingga Kamis), sekitar 400 anggota Komite Sentral Partai Komunis yang berkuasa akan berkumpul di Beijing secara tertutup.

Satu-satunya pertemuan semacam itu tahun ini membuka jalan ke kongres partai ke-20 musim gugur mendatang – di mana Xi secara luas diperkirakan akan diberikan masa jabatan ketiga, memperkuat posisinya sebagai pemimpin paling kuat China sejak Mao Zedong.

Pada pleno minggu depan, tokoh-tokoh top akan memperdebatkan resolusi kunci yang merayakan pencapaian utama partai dalam 100 tahun keberadaannya, menurut kantor berita Xinhua.

Analis mengatakan resolusi tersebut, hanya sepertiga dari jenisnya dalam sejarah partai, akan membantu Xi menopang cengkeramannya pada kekuasaan dengan menetapkan visinya untuk China, menjelang kongres partai 2022 yang penting.

Seperti semua pertemuan kepemimpinan puncak rahasia Beijing, acara tersebut akan diadakan secara tertutup, dan sebagian besar keputusan penting dibuat jauh sebelumnya.

Pertemuan politik China semuanya sangat koreografi dan perbedaan pendapat terbuka dengan garis resmi sangat jarang.

“PENIRU ALAMI”

Konten belum dipublikasikan secara penuh tetapi waktu penyelesaian adalah kuncinya – seperti halnya dengan dua resolusi sebelumnya.

Yang pertama, disahkan di bawah Mao pada tahun 1945, membantunya memperkuat otoritasnya atas Partai Komunis empat tahun sebelum merebut kekuasaan.

Yang kedua, diadopsi di bawah Deng Xiaoping pada tahun 1981, melihat rezim mengadopsi reformasi ekonomi dan mengakui “kesalahan” cara-cara Mao.

Tidak seperti dua sebelumnya, resolusi Xi tidak akan menandai putusnya masa lalu, kata Anthony Saich dari Universitas Harvard kepada AFP.

“Sebaliknya, ini dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Xi adalah pewaris alami dari sebuah proses sejak berdirinya partai yang membuatnya memenuhi syarat untuk memimpin di ‘era baru’,” kata Saich, pakar politik China.

“Tujuannya adalah untuk mengkonsolidasikan Xi sebagai pewaris alami dari ‘sejarah mulia’ PKC,” tambahnya, merujuk pada Partai Komunis China.

Saich juga mengatakan resolusi itu kemungkinan akan menandai langkah mundur dari teks Deng yang akan mengurangi kritik terhadap era Mao dari tahun 1949 hingga 1976.

Di bawah cengkeraman Mao, puluhan juta orang kelaparan saat rezim berusaha memaksa negara itu menjadi komune.

Dalam dekade menjelang kematiannya, ia melepaskan Revolusi Kebudayaan, era kekerasan yang melukai jiwa nasional.

Di bawah Deng, partai melihat upaya untuk menghindari pengulangan kultus kepribadian Mao – jika hanya untuk memastikan kelangsungan kekuasaannya.

“TIDAK TERBANTU”

Menurut sarjana politik pembangkang Wu Qiang, yang kehilangan pekerjaannya sebagai dosen di Universitas Tsinghua di Beijing karena penelitiannya, persetujuan resolusi itu berarti “bahwa otoritas Xi Jinping tidak terbantahkan”.

Wu juga percaya pleno akan memperkuat jalan China kembali ke ekonomi yang lebih “terkontrol dan terencana” – seperti yang terlihat dalam upaya berkelanjutan Xi untuk mengatur perusahaan raksasa negara itu di sektor-sektor mulai dari teknologi hingga real estat.

Pertanyaan tentang pulau demokratis Taiwan – yang melihat dirinya berdaulat tetapi yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya sendiri – juga bisa menjadi agenda pertemuan.

Terlepas dari pertemuan minggu depan, otoritas Xi yang tidak terbantahkan tidak dipertanyakan, menurut Carl Minzner, seorang rekan senior untuk studi China di Dewan Hubungan Luar Negeri yang berbasis di Washington.

“Masalah intinya adalah: seberapa tinggi dia bisa pergi?” katanya kepada AFP.

“Nada dan isi resolusi kemungkinan akan memberikan beberapa saran tentang bagaimana Xi ingin digambarkan,” katanya.

“Sesama Mao dan Deng? Atau hanya Mao saja?”

Posted By : keluar hk