Pilot Afghanistan yang ditahan bersiap untuk terbang keluar dari Tajikistan dengan penerbangan yang ditengahi AS
World

Pilot Afghanistan yang ditahan bersiap untuk terbang keluar dari Tajikistan dengan penerbangan yang ditengahi AS

WASHINGTON: Lebih dari 150 pilot Afghanistan yang dilatih AS dan personel lainnya, ditahan di negara tetangga Tajikistan selama hampir tiga bulan sejak melarikan diri dengan pesawat mereka ketika Taliban merebut negara mereka, bersiap untuk berangkat pada Selasa dengan penerbangan yang diatur oleh pemerintah AS, dua kata pilot dan orang lain yang dekat dengan mereka.

Orang-orang Afghanistan telah menghabiskan satu hari penuh menunggu di bandara di ibukota Tajik, Dushanbe, untuk penerbangan yang tampaknya tertunda. Mereka berharap itu tidak akan dibatalkan dan mereka akan berangkat sebelum akhir hari.

“Kami berharap untuk segera keluar,” kata salah satu warga Afghanistan kepada Reuters, yang berbicara dengan syarat anonim.

Kedutaan Besar AS di Dushanbe tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Nasib para pilot Afghanistan – termasuk satu yang berada pada tahap kehamilan yang sangat lanjut – menjadi fokus anggota parlemen AS dan veteran militer, yang menjadi frustrasi dengan apa yang mereka yakini sebagai upaya relokasi AS yang lamban.

Mereka tiba di Tajikistan dengan pesawat militer canggih pada akhir perang, ditahan oleh otoritas Tajikistan dan telah menunggu relokasi AS sejak – berharap untuk pindah ke negara ketiga untuk pemukiman kembali AS akhirnya.

Reuters secara eksklusif merinci laporan langsung dari pilot hamil dan anggota kelompok lainnya tentang frustrasi mereka dengan penahanan mereka, dan yang pertama melaporkan rencana AS untuk merelokasi mereka.

Personel Angkatan Udara Afghanistan menerbangkan lusinan pesawat militer canggih ke Tajikistan dan ke Uzbekistan pada Agustus saat Taliban meraih kekuasaan.

Personel Afghanistan di Tajikistan mewakili kelompok besar terakhir dari pilot terlatih AS yang melarikan diri ke luar negeri dan masih diketahui berada dalam keadaan limbo.

Pada bulan September, kesepakatan yang ditengahi AS memungkinkan sekelompok besar pilot Afghanistan dan personel militer lainnya diterbangkan dari Uzbekistan ke Uni Emirat Arab.

Bahkan sebelum pengambilalihan Taliban, para pilot terlatih AS yang berbahasa Inggris telah menjadi target utama Taliban karena kerusakan yang mereka timbulkan selama perang. Taliban melacak pilot dan membunuh mereka di luar pangkalan.

Penguasa baru Afghanistan mengatakan mereka akan mengundang mantan personel militer untuk bergabung dengan pasukan keamanan yang diperbarui dan bahwa mereka tidak akan membahayakan. Namun pilot yang berbicara dengan Reuters mengatakan mereka yakin mereka akan terbunuh jika mereka kembali ke Afghanistan.

PONSEL YANG DISELUNDAKAN

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan pada sidang kongres pada bulan September bahwa dia prihatin dengan pilot di Tajikistan dan akan bekerja dengan Departemen Luar Negeri untuk “melihat apakah kita dapat memajukan ini”.

Namun proses relokasi warga Afganistan dari Tajikistan terbukti lebih memakan waktu dan kompleks dibandingkan upaya serupa di Uzbekistan.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat menghadapi kesulitan mengamankan otorisasi Tajik untuk mengakses pilot.

Sebagian besar pilot Afghanistan dan personel lainnya ditahan di sanatorium di Tajikistan. Orang-orang dalam kelompok itu yang berkomunikasi dengan Reuters melakukannya di ponsel yang disembunyikan dari penjaga dan mengatakan pihak berwenang Tajik mengambil dokumen identitas mereka.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, pilot hamil, yang berusia 29 tahun, telah menyuarakan keprihatinannya kepada Reuters tentang risiko bagi dia dan anaknya di sanatorium terpencil. Dia kemudian dipindahkan ke rumah sakit bersalin sebelum dipindahkan kembali ke sanatorium sebelum keberangkatannya.

“Kami seperti tahanan di sini. Bahkan tidak seperti pengungsi, bahkan tidak seperti imigran. Kami tidak memiliki dokumen hukum atau cara untuk membeli sesuatu untuk diri kami sendiri,” katanya bulan lalu.

Posted By : nomor hk hari ini