Pfizer untuk menjual lebih banyak obat dengan biaya ke negara-negara miskin

WASHINGTON: Raksasa farmasi AS di Pfizer mengumumkan pada hari Selasa (17 Januari) bahwa mereka akan sangat memperluas jumlah obat-obatan dan vaksin yang dijualnya secara nirlaba ke negara-negara termiskin di dunia.

Pfizer, dalam sebuah pengumuman pada pertemuan Forum Ekonomi Dunia di Davos, mengatakan akan mulai menawarkan dengan biaya kepada 45 negara berpenghasilan rendah daftar lengkap produk yang memiliki hak globalnya.

Pada bulan Mei, raksasa obat itu mulai menawarkan 23 obat patennya ke negara-negara miskin dengan basis nirlaba.

Pfizer mengatakan sekarang akan memasukkan obat-obatan yang tidak dipatenkan, sehingga jumlah total produk yang ditawarkan menjadi sekitar 500.

Langkah ini merupakan bagian dari inisiatif yang dikenal sebagai “Kesepakatan untuk Dunia yang Lebih Sehat” yang diumumkan di Davos tahun lalu.

“Kami meluncurkan Accord untuk membantu mengurangi kesenjangan ekuitas kesehatan yang mencolok yang ada di dunia kita,” kata ketua dan CEO Pfizer Albert Bourla dalam sebuah pernyataan.

Bourla mengatakan dia berharap langkah terbaru “akan membantu kita mencapai dan bahkan mempercepat visi kita tentang dunia di mana semua orang memiliki akses ke obat-obatan dan vaksin yang mereka butuhkan untuk hidup lebih lama dan lebih sehat.”

Pfizer mengatakan perluasan itu akan membantu mengatasi “beban penyakit dan kebutuhan pasien yang tidak terpenuhi” dari 1,2 miliar orang yang tinggal di 45 negara berpenghasilan rendah.

“Penawaran portofolio Accord sekarang mencakup obat-obatan dan vaksin yang dipatenkan dan tidak dipatenkan yang mengobati atau mencegah banyak ancaman penyakit menular dan tidak menular terbesar yang dihadapi saat ini di negara-negara berpenghasilan rendah,” kata Pfizer.

“Ini termasuk kemoterapi dan perawatan kanker mulut yang berpotensi mengobati hampir satu juta kasus kanker baru di negara-negara Accord setiap tahunnya,” kata perusahaan itu.

Negara-negara berkembang mengalami 70 persen dari beban penyakit dunia tetapi hanya menerima 15 persen dari pengeluaran kesehatan global, yang menyebabkan hasil yang menghancurkan.

Di seluruh Afrika sub-Sahara, satu dari 13 anak meninggal sebelum ulang tahun kelima mereka, dibandingkan dengan satu dari 199 di negara berpenghasilan tinggi.

Tingkat kematian terkait kanker juga jauh lebih tinggi di negara berpenghasilan rendah dan menengah – menyebabkan lebih banyak kematian di Afrika setiap tahun daripada malaria.

Semua ini dilatarbelakangi oleh terbatasnya akses terhadap obat-obatan terbaru.

Obat-obatan dan vaksin esensial biasanya memakan waktu empat hingga tujuh tahun lebih lama untuk mencapai negara-negara termiskin, dan masalah rantai pasokan serta sistem kesehatan sumber daya yang buruk mempersulit pasien untuk menerimanya setelah disetujui.

Pfizer, yang melaporkan keuntungan sebesar US$8,6 miliar pada kuartal ketiga, juga telah secara terpisah sepakat selama setahun terakhir untuk memasok jutaan dosis obat oral Paxlovid untuk COVID-19 ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Posted By : nomor hk hari ini